Mata berair dan pegal: penyebab dan perawatan umum

Katarak

Kami akan memahami apa yang harus dilakukan pada pasien dalam keadaan ini dan pada spesialis apa yang harus dicari bantuan.

Alasan

Setiap efek lingkungan yang merugikan dapat menyebabkan iritasi konjungtiva atau kornea. Alasan paling umum mengapa mata Anda sakit dan berair:

  • udara dalam ruangan kering;
  • kurang tidur;
  • merokok aktif atau pasif;
  • kabut asap jalanan

Selain faktor domestik, ada alasan lain.

Stres

Kerusakan saraf sering menyebabkan robekan. Keadaan psiko-emosional yang tertekan meningkatkan risiko iritasi mata. Jika Anda tidak dapat mengatasi stres, dan mata Anda terus berair, Anda harus menggunakan pengobatan simtomatik organ penglihatan.

Alergi

Robek adalah karakteristik dari penyakit alergi. Ketenangan dengan alergi musiman disertai dengan rasa gatal dan kemerahan pada kelopak mata.

Iritan adalah berbagai alergen:

  • serbuk sari tanaman;
  • rambut atau bulu hewan peliharaan;
  • produk pembersih dan deterjen;
  • kosmetik.

Benda asing

Saat ada kotoran di bola mata, itu menjadi berair dan merah. Sorinka perlu dipindahkan ke sudut mata bagian dalam, dari tempat keluarnya air mata.

Jika mata teriritasi untuk waktu yang lama dengan benda keras, kerusakan pada kornea atau radang kelopak mata dapat terjadi. Ada retakan, keluarnya lengket, kemerahan pada sklera. Apa yang harus dilakukan dengan ini? Bilas mata dengan lembut, tetapi jangan digosok, dan konsultasikan dengan dokter sesegera mungkin.

Kacamata dan lensa kontak yang tidak cocok dengan benar.

Kacamata dan lensa hanya dapat dipilih oleh dokter mata. Dengan pilihan yang salah, penglihatan tidak perlu tegang, yang menyebabkan lakrimasi.

Gejala lain menyertai ini:

  • sakit kepala;
  • penglihatan objek yang buram;
  • kelelahan mata.

Organ penglihatan terasa sakit dan berair ketika teriritasi oleh lensa kontak yang tidak disimpan dengan benar setelah tanggal kedaluwarsa.

Cidera

Cidera mata adalah kerusakan pada kornea dengan pelanggaran integritasnya. Selain merobek, ada rasa sakit, pelebaran pembuluh sklera, yang menyebabkan mata dan kelopak mata memerah.

Cedera terjadi di bawah pengaruh faktor-faktor tersebut:

  • masuknya bahan kimia, zat beracun;
  • kornea terbakar, misalnya, selama pengelasan;
  • luka.

Migrain

Dalam kondisi ini, bola mata sangat berair. Migrain disertai dengan gangguan fokus mata, peningkatan sensitivitas terhadap cahaya dan robek. Sindrom nyeri Pristupoobrazny terlokalisasi di satu sisi, meningkat dengan pergantian kepala.

Umur berubah

Perubahan atrofi pada organ penglihatan terjadi pada orang tua, aliran cairan mata terganggu karena penyumbatan saluran. Dalam beberapa kasus, terjadi sekresi berlebih. Karena ini, organ-organ penglihatan mulai merobek sebanyak-banyaknya.

Kekurangan vitamin

Penyebab utama robek berkepanjangan adalah kekurangan vitamin B2. Riboflavin cepat dikonsumsi oleh orang yang aktif secara fisik. Dengan nutrisi yang tidak tepat, kekurangan vitamin meningkat, yang disertai dengan pelepasan cairan air mata.

Efek atmosfer

Jika dalam cuaca berangin dingin atau mata berair di bawah sinar matahari, ini adalah fenomena normal dan reaksi pelindung organ penglihatan. Kelembaban melindungi kornea agar tidak terlalu panas, dingin.

Mandi di air tercemar

Mandi di waduk yang tercemar limbah industri mengancam akan merusak mata. Larva parasit, bakteri patogen yang dapat berada di sana, menginfeksi konjungtiva, mulai berair, memerah.

Terlalu banyak pekerjaan

Dari tinggal lama di monitor komputer atau TV, mata tertekan. Di organ penglihatan ada perasaan pasir, sklera memerah. Cairan air mata mulai diproduksi dalam jumlah besar.

Penyakit mata

Organ penglihatan sering dipengaruhi oleh mikroba atau virus. Mereka dapat dibawa dengan tangan kotor saat menggunakan lensa kontak. Infeksi mata juga dapat disebarkan oleh anggota keluarga lainnya. Karena itu, jika ada orang sakit di rumah, Anda harus mengikuti langkah-langkah kebersihan.

Penyakit menular yang paling umum adalah:

  • Konjungtivitis purulen - disertai pelepasan cairan lengket. Jika mata teriritasi di satu sisi, infeksi segera beralih ke sisi lain. Muncul abad keseriusan, fotofobia. Lebih lanjut tentang konjungtivitis purulen →
  • Barley dimanifestasikan dengan pembengkakan, gatal, dan pelepasan cairan air mata. Lebih lanjut tentang jelai →

Penyakit organ THT

Ketika patologi telinga, hidung atau tenggorokan berair dan mata sakit. Ketika sinusitis, ethmoiditis, infeksi otitis menembus ke dalam organ penglihatan melalui struktur tulang. Ada peradangan di dekat jaringan orbital atau konjungtiva.

Rhinitis bakteri atau virus dapat menyebar ke konjungtiva, radang kelopak mata berkembang, dan mata berair untuk waktu yang lama.

Penyakit katarak

Mata yang sakit dan berair juga disertai infeksi virus - pilek, flu, adenovirus. Peradangan disertai dengan kemerahan pada sklera. Mikroorganisme patogen mengiritasi sklera, kelopak mata, memprovokasi air mata.

Penyakit pada sistem saraf pusat

Beberapa penyakit pada sistem saraf pusat disertai dengan sobekan:

  • stroke;
  • ensefalitis;
  • radang saraf trigeminal.

Jika kondisi ini dalam sejarah, perhatian khusus harus diberikan pada organ penglihatan dan kontrol kondisi mereka segera setelah mereka mulai menyiram.

Ke dokter mana yang harus dituju, jika air mata dan mata sakit?

Jika alasannya tidak diketahui, lakukan pemeriksaan oleh dokter spesialis mata. Dengan peradangan bersamaan dari saraf wajah akan membantu ahli saraf. Jika robekan dikaitkan dengan sinusitis, konsultasikan dengan dokter THT. Penyakit alergi membutuhkan saran dari ahli alergi. Seseorang yang telah didakwa secara emosional sejak lama harus mengunjungi psikoterapis atau ahli saraf.

Diagnostik

Seorang dokter mata memeriksa kelopak mata dan mata, mengukur tekanan intraokular. Jika perlu, dokter menggunakan metode instrumental tambahan:

  • biomikroskopi;
  • Ultrasonografi organ penglihatan;
  • visometri;
  • retinometri;
  • perimetri

Mungkin memerlukan tes darah biokimia, apusan dari organ penglihatan. Kadang-kadang diagnosis sitologis dari kerokan kornea dilakukan.

Apa yang harus dilakukan

Pertama, Anda perlu mencari tahu penyebab iritasi. Jika itu disebabkan oleh kelelahan visual, Anda perlu menghilangkan ketegangan otot dengan latihan untuk mata, dengan istirahat dalam pekerjaan di depan komputer. Reaksi alergi terjadi setelah penanaman preparat antihistamin, misalnya, larutan Dexamethasone.

Apa yang harus dilakukan jika setelah mandi mata menjadi merah dan keluar cairan dari mereka:

  • bilas dengan air bersih;
  • membuat kompres dari seduhan teh;
  • gunakan obat antibakteri hanya setelah berkonsultasi dengan dokter.

Setelah lama tinggal di bawah sinar matahari atau angin akan membantu kompres dengan menyeduh teh.

Dalam kasus cedera, kunjungan ke stasiun trauma khusus diperlukan. Konsekuensi dari kerusakan bisa parah, bahkan kehilangan penglihatan.

Apa yang harus dilakukan dengan organ penglihatan dalam trauma sejak awal:

  • Ketika luka yang terpotong diperlukan untuk menutup mata dengan kain bersih, perbaiki dengan plester atau handuk.
  • Jika bahan kimia masuk ke mata, segera bilas dengan air bersih dan oleskan dressing kering.

Apa yang harus dilakukan dengan migrain? Minum pil untuk sakit kepala (misalnya, Vasobral). Selain penggunaan obat-obatan, Anda perlu menyeimbangkan diet Anda, makan makanan yang mengandung vitamin B2 (kacang-kacangan, telur, keju keras, hati).

Anda tidak bisa mengubur cairan organ penglihatan yang bukan obat. Mereka dapat menyebabkan kemerahan, terbakar.

Pencegahan

Untuk mencegah kelembaban berlebih pada organ penglihatan, ikuti tips ini:

  • atur monitor pada jarak 50 cm dari mata;
  • gunakan kacamata pelindung cahaya;
  • makan buah-buahan, sayuran, ikan;
  • untuk mengobati penyakit yang disertai dengan sobekan.

Pengobatan sendiri bisa sangat berbahaya. Pada tanda ketidaknyamanan pertama, berkonsultasilah dengan dokter mata. Jika iritasi ringan pada kelopak mata atau kornea tidak hilang dalam 2-3 hari, bantuan medis segera diperlukan.

Apa yang harus dilakukan jika mata berair dan pegal: tunggu atau temui dokter?

Merobek untuk rasa sakit di mata adalah manifestasi dari kondisi patologis mata yang disebabkan oleh penyakit mata atau kelelahan biasa.

Seringkali, pelanggaran seperti itu terjadi pada orang yang dipaksa untuk hidup atau bekerja dalam kondisi lingkungan yang buruk.

Terlepas dari penyebabnya, gejala seperti itu harus dihilangkan tanpa menunggu penghilangannya secara alami: penyebab tanda-tanda tersebut selalu merupakan pelanggaran, yang, jika diabaikan, menyebabkan komplikasi.

Mengapa mata berair dan sakit?

  • kelelahan mata;
  • patologi oftalmologis infeksius yang berasal dari virus atau bakteri (iridosiklitis, konjungtivitis, iritis, blepharitis);
  • luka bakar asal termal, kimia dan termal;
  • kerusakan mekanis dan kontak mata dengan benda asing;
  • reaksi alergi (alasan seperti itu dikecualikan jika ada penyiraman atau hanya satu mata yang sakit);
  • pemakaian lensa kontak dalam waktu lama tidak dimaksudkan untuk ini.

Kurang umum, tetapi kemungkinan penyebab robek dan nyeri pada mata bisa menjadi radang dingin atau obvetrivaniya pada organ penglihatan, defisiensi vitamin, patologi yang mempengaruhi jaringan dan organ yang berdekatan (paling sering - jaringan rongga hidung dan mulut).

Merobek mata dan sakit kepala

Gejala-gejala seperti itu sering dimanifestasikan dalam penyakit radang saluran pernapasan (terutama dengan SARS dan influenza).

Seringkali, kedua tanda ini muncul bersamaan dengan penyakit mata berikut:

  • barley (radang purulen kelenjar yang bertanggung jawab untuk produksi cairan air mata);
  • konjungtivitis asal manapun, terjadi dalam bentuk akut;
  • astigmatisme.

Dalam kasus terakhir, sakit kepala yang terjadi secara bersamaan bukan karena penyebaran proses patologis, tetapi terlalu meluasnya organ penglihatan.

Akibatnya, pusat-pusat saraf otak yang bertanggung jawab untuk pemrosesan gambar visual mengalami peningkatan stres.

Mata itu berair dan memerah.

Ketika alergen bersentuhan dengan selaput konjungtiva, konjungtivitis alergi berkembang, di mana terjadi gangguan pada sistem sirkulasi mata, pembuluh berkembang dan menjadi tidak stabil dan perdarahan lokal terjadi di kulit mata.

Pelanggaran semacam itu mungkin diperumit oleh infeksi terkait, dan dalam kasus seperti itu, kemerahan dan robek lebih jelas dan memerlukan terapi kompleks untuk eliminasi.

Kemerahan dan sobekan juga dapat dikombinasikan dengan luka bakar yang berbeda asal:

  • terbakar dari pengelasan;
  • Paparan UV ketika mengunjungi solarium atau ketika melihat matahari;
  • luka bakar kimia.

Kemerahan dan rasa sakit selalu ada jika terjadi cedera mata dan kontak dengan benda asing: efek eksternal seperti itu selalu merupakan iritan yang kuat, yang juga menyebabkan pelanggaran integritas membran konjungtiva dan perdarahan di dalamnya.

Metode pengobatan

Tidak perlu menghubungi spesialis jika robekan disebabkan oleh penyebab eksternal non-patologis, seperti menggosok mata dengan tangan, mendapatkan lebih banyak kecurangan atau kecurangan.

Dalam kebanyakan kasus, iritasi, ditandai dengan meningkatnya robekan dan rasa sakit, berlangsung selama 1-2 jam, dan bintik-bintik kecil yang belum menembus ke dalam permukaan mata dapat dihilangkan dengan sendirinya.

Dalam kebanyakan kasus, gejala ini disebabkan oleh lesi infeksi.

Dalam kasus tersebut, tergantung pada usia pasien, tingkat keparahan penyakit dan indikator spesifik, obat-obatan berikut mungkin diresepkan untuk pengobatan:

  • salep hidrokortison (obat yang efektif untuk pengobatan penyakit menular, yang juga membantu menghilangkan rasa sakit jika mata terbakar);
  • salep tetrasiklin (agen antibakteri ringan, yang paling sering diresepkan untuk lesi bakteri, tetapi dapat berfungsi sebagai anti-edema dan salep yang menenangkan untuk kerusakan pada organ penglihatan);
  • Kornergel (obat multifungsi yang, terlepas dari penyebab rasa sakit dan lakrimasi, merangsang proses regenerasi di jaringan mata);
  • salep erythromycin (antibiotik efektif yang menghambat aktivitas sebagian besar bakteri yang menyebabkan penyakit mata, dan karena tidak adanya efek samping dan toksisitas rendah, itu adalah salah satu dari beberapa obat yang dapat digunakan untuk mengobati anak-anak).

Tindakan pencegahan

Pertama-tama, adalah mungkin untuk menghindari robekan, rasa sakit dan ketidaknyamanan lainnya di mata dengan mencegah infeksi dengan penyakit mata.

Jika gejala yang dijelaskan disebabkan oleh ketegangan mata kronis, situasinya dapat diperbaiki dengan mengikuti tips ini:

  • diet harus mengandung makanan yang mengandung elemen dan vitamin ramah mata (blueberry, wortel, apel, sayuran segar);
  • jika perlu, habiskan sebagian besar hari kerja di depan komputer, sesuaikan kecerahannya dengan benar, pastikan pencahayaan yang baik di tempat kerja dan cobalah untuk menjaga jarak antara mata dan monitor setidaknya 50 sentimeter;
  • Sekali setiap satu setengah hingga dua jam, penting untuk melepaskan diri dari menonton TV, bekerja di depan komputer dan bahkan membaca buku sehingga mata dapat beristirahat, terutama selama istirahat seperti itu, yang seharusnya 5-7 menit, lakukan senam untuk mata;
  • Orang-orang yang rentan terhadap alergi (terutama manifestasi musiman) harus dipasok dengan antihistamin.

Video yang bermanfaat

Dari video ini, Anda akan belajar tentang penyebab dan perawatan robek:

Jika tidak mungkin untuk menghindari penyakit mata atau cedera yang menyebabkan robekan yang berlebihan, jangan menunda kunjungan ke dokter dan lebih mengobati diri.

Semakin dini mungkin untuk menilai keadaan organ penglihatan dan meresepkan pengobatan yang memadai, semakin besar kemungkinan hasil yang menguntungkan dan semakin rendah risiko mengembangkan komplikasi yang tidak menyenangkan dan berbahaya.

Mata terasa sakit dan berair: penyebab gejala ini. Jika mata berair dan sakit: apa yang harus dilakukan, bagaimana cara meringankan penderitaan

Robekan dan rasa sakit di mata adalah masalah yang cukup umum, yang, sayangnya, sangat sedikit orang memperhatikan waktu, yang mengarah pada pengembangan banyak penyakit kornea.

Mari kita perhatikan lebih detail, karena apa yang mata rasakan dan air dan bagaimana menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan ini.

Mata sakit dan berair: alasan utama

Faktor-faktor tersebut biasanya menyebabkan nyeri patologis dan robeknya mata:

1. Stres yang kuat. Terlepas dari kenyataan bahwa hubungan antara sistem saraf dan mata tampak jauh, pada kenyataannya, manifestasi psikosomatik benar-benar dapat memicu robekan yang kuat. Pada saat yang sama, perlu diketahui bahwa akan lebih efektif untuk tidak merujuk ke dokter mata (mata itu sendiri benar-benar sehat), tetapi ke psikoterapis atau ahli saraf.

2. Alergi. Dengan demikian, tubuh merespons rangsangan. Dalam hal ini, alergen yang paling sering adalah serbuk sari tanaman, debu, bahan makanan atau kosmetik berkualitas rendah.

Bagi sebagian orang, robekan alergi bersifat musiman dan sebagian besar terjadi pada musim semi atau musim panas. Selain itu, orang seperti itu akan merasa gatal di mata dan selaput lendir hidung, terbakar dan bengkak pada kelopak mata. Pada kasus yang lebih parah, alergi dapat menyebabkan gangguan penglihatan dan sesak napas, sehingga sangat penting untuk melindungi diri Anda terlebih dahulu dengan mengonsumsi obat anti alergi.

3. Mata juga bisa sakit dan berair ketika mengenai benda asing pada selaput lendirnya (midge kecil, rambut, vili, dll.). Pada saat yang sama, reaksi perlindungan tubuh bekerja, itulah sebabnya air mata mulai menonjol dari mata.

Dalam kondisi ini, sangat penting untuk menghilangkan vili yang telah keluar dari mata dengan hati-hati, tanpa menggosoknya (dengan gesekan yang kuat, Anda dapat dengan mudah menggaruk kornea mata). Jika Anda sendiri tidak bisa mendapatkan objek yang tertangkap mata, maka Anda perlu menghubungi dokter mata sesegera mungkin.

4. Kacamata yang tidak cocok (lensa kontak) dapat menyebabkan robekan dan sakit mata. Untuk mencegah hal ini, ketika memilih alat bantu untuk penglihatan harus berkonsultasi dengan dokter yang dapat memilih tingkat pembesaran yang tepat.

Selain itu, terkadang robekan mata terjadi sebagai reaksi terhadap solusi untuk menyimpan lensa. Dalam hal ini, itu hanya perlu diganti dengan yang baru, lebih baik.

Perlu juga diingat bahwa pada malam hari perlu melepas lensa kontak dan memberi mata Anda istirahat.

5. Trauma kornea (cedera mekanik atau luka bakar). Sebagai aturan, luka bakar kornea menyebabkan:

• berjemur;

• paparan radiasi ultraviolet;

• percikan api yang mengenai kornea selama pengelasan.

6. Migrain. Sering disertai dengan fotofobia dan robekan.

7. Pelanggaran usia. Masalah seperti yang dihadapi orang dengan usia lima puluh tahun. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa otot kanal lakrimal melemah seiring bertambahnya usia, sehingga orang tersebut mulai menderita keluarnya air mata yang berlebihan.

8. Kekurangan vitamin A dan B2 dapat menyebabkan rasa sakit di mata dan sobekan. Untuk mengisi kekurangan ini, disarankan untuk menggunakan produk seperti itu lebih banyak:

• mentega dan krim;

Vitamin ini sangat penting untuk fungsi normal mata. Kekurangan mereka mengarah pada pengembangan xerophthalmia, yang intinya terletak pada pelanggaran struktur lapisan pelindung kornea, yang secara bertahap menyebabkan pengeringan dan hilangnya penglihatan.

9. Pengaruh atmosfer juga dapat menyebabkan air mata. Ini biasanya disebabkan oleh matahari yang cerah, sinar yang diarahkan pada mata seseorang, es atau angin. Sangat mudah untuk melindungi diri Anda dari pengaruh mereka: Anda hanya perlu mengenakan kacamata hitam berkualitas tinggi (lebih disukai agak gelap).

10. Gunakan tabir surya yang masuk ke mata Anda dan menyebabkan alergi. Yang terbaik adalah mencuci mata dengan air hangat dan berkonsultasi dengan dokter (dengan sensasi terbakar yang berkepanjangan).

11. Mandi di sungai dan kolam. Faktanya adalah bahwa jauh dari semua badan air ada air bersih yang sempurna. Jika air yang terkontaminasi masuk ke mata, infeksi dapat berkembang di dalamnya, yang menyebabkan peradangan parah.

12. Terluka mata dari bekerja lama di laptop atau komputer. Pada saat yang sama, karena radiasi yang cerah, mata seseorang menjadi sangat lelah, yang menyebabkan peradangan mereka.

Selain itu, sakit mata juga dapat terjadi karena pengaruh penyakit tersebut:

2. Lesi bakteriologis.

3. Infeksi virus.

5. Penyakit pada sistem saraf pusat.

10. Pilek (flu).

Mata berair dan sakit - apa yang harus dilakukan

Untuk sakit mata, sangat penting untuk tidak memperburuk situasi dan tidak membahayakan diri sendiri. Untuk ini, Anda harus tahu tentang aturan tersebut:

• jangan mengoleskan bantalan pemanas atau es ke mata yang sakit;

• Jangan menggosok mata Anda;

• Jangan mengubur di mata cairan apa pun yang bukan tetes obat khusus (mereka dapat menyebabkan luka bakar, terbakar, kemerahan, dll.);

• Jangan membilas mata dengan garam dan larutan lain (Anda hanya bisa membersihkan air).

Mata berair dan sakit: apa yang harus dilakukan - pengobatan

Jika mata sakit dan berair lebih dari satu jam, maka Anda perlu menghubungi dokter mata. Setelah pemeriksaan, dokter akan dapat mengidentifikasi penyebab penyakit dan meresepkan pengobatan yang sesuai.

Obat yang paling efektif untuk merobek dan sakit mata adalah:

1. Salep tetrasiklin. Ini memiliki efek bakteriologis yang nyata. Ini diresepkan untuk berbagai infeksi bakteri, cedera mata, konjungtivitis dan trakoma.

Anda perlu menggunakan salep ini tiga kali sehari. Untuk melakukan ini, itu harus diterapkan pada pembalut steril dan diterapkan ke mata (kadang-kadang salep itu sendiri dapat diterapkan per kelopak mata).

2. Hidrokortison adalah obat yang memiliki efek terapi dekongestan dan antiinflamasi. Dapat digunakan untuk luka bakar mata, blepharitis, penyakit mata dan konjungtivitis.

3. Salep eritrominasi memiliki efek terapi antibakteri. Ini menghentikan sintesis protein, sehingga infeksi mata dengan cepat ditekan.

Salep ini harus diletakkan untuk kelopak mata yang sakit. Ulangi prosedur ini hingga empat kali sehari. Lama pengobatan: dari tiga hingga tujuh hari. Jika perlu, dokter Anda dapat memperpanjang pengobatan selama 2-3 hari.

Selain itu, penting untuk mengetahui bahwa salep eritromisin jarang memiliki efek samping, zona ini tidak beracun, sehingga dapat digunakan dalam praktik pediatrik untuk merawat anak kecil.

4. Korneregel. Obat ini merangsang perbaikan jaringan mata, dan juga mengembalikan kornea yang rusak. Ini dapat digunakan baik untuk pengobatan penyakit mata dan untuk pencegahan terjadinya mereka.

Dalam kasus yang lebih parah, ketika robekan disertai dengan demam dan rasa sakit di mata, pasien mungkin akan diresepkan obat antibakteri untuk pemberian oral atau pemberian intramuskuler. Mereka akan membantu mengatasi peradangan dan menekan aktivitas infeksi.

Mata berair dan sakit: apa yang harus dilakukan - pencegahan

Untuk melindungi diri Anda dari timbulnya rasa sakit dan robeknya mata, Anda harus mengikuti kiat-kiat ini:

1. Makan diet seimbang (makan makanan kaya vitamin). Juga di akhir musim, dianjurkan untuk mengambil vitamin kompleks tambahan.

2. Atur tempat kerja Anda dengan benar di komputer: monitornya harus setinggi mata (setidaknya 50 cm).

3. Dengan jam kerja di depan komputer setiap setengah jam, perlu istirahat sejenak (disarankan untuk melakukan senam untuk punggung dan mata, pandanglah ke kejauhan sehingga ia bisa "santai").

4. Sesuaikan kecerahan layar monitor. Cahaya dan radiasi dari komputer harus selembut mungkin untuk penglihatan.

5. Jangan membaca dalam posisi terlentang.

6. Tonton TV lebih sedikit agar tidak membuat mata Anda tegang.

7. Waktu untuk memperhatikan merobek dan mendiagnosis sumber masalah (untuk mencegah kerusakan).

8. Jika Anda rentan terhadap alergi, antihistamin yang diresepkan oleh dokter harus diminum terlebih dahulu.

9. Hindari stres dan saraf.

10. Untuk mengobati penyakit-penyakit yang dapat memprovokasi lakrimasi.

11. Pakailah kacamata pelindung dalam cuaca cerah.

Jika mata sakit dan menangis apa yang harus dilakukan di rumah

Merobek untuk rasa sakit di mata adalah manifestasi dari kondisi patologis mata yang disebabkan oleh penyakit mata atau kelelahan biasa.

Seringkali, pelanggaran seperti itu terjadi pada orang yang dipaksa untuk hidup atau bekerja dalam kondisi lingkungan yang buruk.

Terlepas dari penyebabnya, gejala seperti itu harus dihilangkan tanpa menunggu penghilangannya secara alami: penyebab tanda-tanda tersebut selalu merupakan pelanggaran, yang, jika diabaikan, menyebabkan komplikasi.

Mengapa mata berair dan sakit?

Untuk informasi Anda! Jika pada saat yang sama mata sakit dan pada saat yang sama airnya tidak terkendali, patologi berikut, kondisi menyakitkan dan gangguan yang paling mungkin terjadi:

  • kelelahan mata;
  • patologi oftalmologis infeksius yang berasal dari virus atau bakteri (iridosiklitis, konjungtivitis, iritis, blepharitis);
  • luka bakar asal termal, kimia dan termal;
  • kerusakan mekanis dan kontak mata dengan benda asing;
  • reaksi alergi (alasan seperti itu dikecualikan jika ada penyiraman atau hanya satu mata yang sakit);
  • lama memakai lensa kontak yang tidak dimaksudkan untuk ini.

Kurang umum, tetapi kemungkinan penyebab robek dan nyeri pada mata bisa menjadi radang dingin atau obvetrivaniya pada organ penglihatan, defisiensi vitamin, patologi yang mempengaruhi jaringan dan organ yang berdekatan (paling sering - jaringan rongga hidung dan mulut).

Merobek mata dan sakit kepala

Gejala-gejala seperti itu sering dimanifestasikan dalam penyakit radang saluran pernapasan (terutama dengan SARS dan influenza).

Ingatlah! Dalam kasus seperti itu, proses patologis menyebar ke jaringan dan ujung saraf mata, yang menyebabkan rasa sakit mereka, sakit kepala berkembang karena alasan yang sama.

Seringkali, kedua tanda ini muncul bersamaan dengan penyakit mata berikut:

  • barley (radang purulen kelenjar yang bertanggung jawab untuk produksi cairan air mata);
  • konjungtivitis asal manapun, terjadi dalam bentuk akut;
  • astigmatisme.

Dalam kasus terakhir, sakit kepala yang terjadi secara bersamaan bukan karena penyebaran proses patologis, tetapi terlalu meluasnya organ penglihatan.

Akibatnya, pusat-pusat saraf otak yang bertanggung jawab untuk pemrosesan gambar visual mengalami peningkatan stres.

Mata itu berair dan memerah.

Perlu diperhatikan! Tanda-tanda tersebut adalah karakteristik dari gangguan yang mempengaruhi jaringan luar bola mata. Salah satu alasan umum dalam kasus ini adalah

Ketika alergen bersentuhan dengan selaput konjungtiva, konjungtivitis alergi berkembang, di mana terjadi gangguan pada sistem sirkulasi mata, pembuluh berkembang dan menjadi tidak stabil dan perdarahan lokal terjadi di kulit mata.

Pelanggaran semacam itu mungkin diperumit oleh infeksi terkait, dan dalam kasus seperti itu, kemerahan dan robek lebih jelas dan memerlukan terapi kompleks untuk eliminasi.

Kemerahan dan sobekan juga dapat dikombinasikan dengan luka bakar yang berbeda asal:

  • terbakar dari pengelasan;
  • Paparan UV ketika mengunjungi solarium atau ketika melihat matahari;
  • luka bakar kimia.

Kemerahan dan rasa sakit selalu ada jika terjadi cedera mata dan kontak dengan benda asing: efek eksternal seperti itu selalu merupakan iritan yang kuat, yang juga menyebabkan pelanggaran integritas membran konjungtiva dan perdarahan di dalamnya.

Metode pengobatan

Tidak perlu menghubungi spesialis jika robekan disebabkan oleh penyebab eksternal non-patologis, seperti menggosok mata dengan tangan, mendapatkan lebih banyak kecurangan atau kecurangan.

Dalam kebanyakan kasus, iritasi, ditandai dengan meningkatnya robekan dan rasa sakit, berlangsung selama 1-2 jam, dan bintik-bintik kecil yang belum menembus ke dalam permukaan mata dapat dihilangkan dengan sendirinya.

Apa yang harus dilakukan Jika gejala yang mengkhawatirkan tidak hilang pada siang hari dan tidak ada alasan obyektif untuk ini, Anda harus menghubungi dokter spesialis mata, yang akan melakukan pemeriksaan dan meresepkan pengobatan yang bertujuan menghilangkan penyebabnya.

Dalam kebanyakan kasus, gejala ini disebabkan oleh lesi infeksi.

Dalam kasus tersebut, tergantung pada usia pasien, tingkat keparahan penyakit dan indikator spesifik, obat-obatan berikut mungkin diresepkan untuk pengobatan:

  • salep hidrokortison (obat yang efektif untuk pengobatan penyakit menular, yang juga membantu menghilangkan rasa sakit jika mata terbakar);
  • salep tetrasiklin (agen antibakteri ringan, yang paling sering diresepkan untuk lesi bakteri, tetapi dapat berfungsi sebagai anti-edema dan salep yang menenangkan untuk kerusakan pada organ penglihatan);
  • Kornergel (obat multifungsi yang, terlepas dari penyebab rasa sakit dan lakrimasi, merangsang proses regenerasi di jaringan mata);
  • salep erythromycin (antibiotik efektif yang menghambat aktivitas sebagian besar bakteri yang menyebabkan penyakit mata, dan karena tidak adanya efek samping dan toksisitas rendah, itu adalah salah satu dari beberapa obat yang dapat digunakan untuk mengobati anak-anak).

Itu penting! Dosis dan lamanya perjalanan pengobatan, serta penunjukan dana tambahan mungkin tergantung pada bentuk dan jenis penyakit, tetapi setiap penyesuaian pada skema yang ditentukan hanya dapat dilakukan oleh dokter yang hadir.

Tindakan pencegahan

Pertama-tama, adalah mungkin untuk menghindari robekan, rasa sakit dan ketidaknyamanan lainnya di mata dengan mencegah infeksi dengan penyakit mata.

Jika gejala yang dijelaskan disebabkan oleh ketegangan mata kronis, situasinya dapat diperbaiki dengan mengikuti tips ini:

  • diet harus mengandung makanan yang mengandung elemen dan vitamin ramah mata (blueberry, wortel, apel, sayuran segar);
  • jika perlu, habiskan sebagian besar hari kerja di depan komputer, sesuaikan kecerahannya dengan benar, pastikan pencahayaan yang baik di tempat kerja dan cobalah untuk menjaga jarak antara mata dan monitor setidaknya 50 sentimeter;
  • sekali dalam satu setengah hingga dua jam, kita perlu melepaskan diri dari menonton TV, bekerja di depan komputer, dan bahkan membaca buku agar mata bisa rileks, terutama selama istirahat seperti itu, yang seharusnya 5-7 menit, untuk melakukan latihan untuk mata;
  • Orang-orang yang rentan terhadap alergi (terutama manifestasi musiman) harus dipasok dengan antihistamin.

Video yang bermanfaat

Dari video ini, Anda akan belajar tentang penyebab dan perawatan robek:

Jika tidak mungkin untuk menghindari penyakit mata atau cedera yang menyebabkan robekan yang berlebihan, jangan menunda kunjungan ke dokter dan lebih mengobati diri.

Semakin dini mungkin untuk menilai keadaan organ penglihatan dan meresepkan pengobatan yang memadai, semakin besar kemungkinan hasil yang menguntungkan dan semakin rendah risiko mengembangkan komplikasi yang tidak menyenangkan dan berbahaya.

Gatal, terbakar, dan kemerahan

Kemerahan, rasa sakit, air mata - sehingga mata bereaksi terhadap rangsangan eksternal, meskipun kondisi ini mungkin disebabkan oleh penyakit mata. Alasannya juga karena kelelahan dan terlalu banyak pekerjaan.

Jika mata Anda merah, bengkak, dan berair, sebaiknya Anda tidak membeli obat tetes mata sendiri dan menggunakannya, terutama jika itu menyangkut anak kecil. Perawatan yang benar hanya diresepkan oleh dokter - setelah pemeriksaan pendahuluan.

1 alasan

Penyebab robek dan kemerahan dibagi menjadi dua kategori: menular dan tidak menular.

Masa inkubasi infeksi itu singkat, itu membuat dirinya merasa sudah dua hari setelah infeksi. Penyakit Menular Utama:

  • konjungtivitis - proses inflamasi pada selaput lendir;
  • blepharitis - peradangan kelopak mata kronis yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus;
  • keratitis - penyakit kornea yang menyebabkan keriputnya;
  • barley - peradangan yang disebabkan oleh bakteri atau tungau kulit;
  • pilek, batuk, pilek dapat menyebabkan robekan dan kemerahan pada mata;
  • Herpes adalah penyakit virus.
  • benda asing di mata;
  • pemakaian sistematis lensa kontak dan kacamata;
  • alergi;
  • ketegangan mata, yang terjadi ketika duduk di depan komputer dan di depan TV, membaca buku, dll. - sindrom "mata kering";
  • efek racun;
  • terbakar dari pengelasan;
  • lama tinggal di bawah sinar matahari;
  • cedera ringan pada organ penglihatan.

Penyebab utama mata merah pada anak hampir sama, tetapi lebih sering:

  • lama tinggal di komputer atau TV;
  • konjungtivitis;
  • ARI, ARVI, flu;
  • alergi;
  • iritasi akibat masuknya benda asing;
  • kontak dengan bahan kimia;
  • paparan cuaca;
  • cedera

Banyak dari penyebab ini menyebabkan terganggunya integritas membran konjungtiva dan perdarahan di dalamnya. Agar tidak salah dengan perawatan, perlu untuk melakukan pemeriksaan dan menegakkan diagnosis secara akurat.

Mengapa seorang anak menggaruk matanya: penyebab, gejala penyakit, pengobatan

2 Gejala

Kemerahan, lakrimasi dapat disertai dengan gejala lain:

  • penampilan bengkak, kram, penurunan kualitas penglihatan;
  • fotofobia;
  • perasaan kehadiran benda asing (ketika masuk ke mata);
  • gatal kelopak mata (untuk alergi);
  • munculnya sekresi lendir dan purulen, gelembung kecil pada konjungtiva (dengan konjungtivitis);
  • radang kelopak mata (dengan konjungtivitis dan radang kornea);
  • munculnya kesulitan dengan pembukaan abad ini (dengan konjungtivitis, benda asing dan peradangan kornea).

Jika gejala tidak hilang, mereka mulai berkembang, tanda-tanda lain bergabung, maka masalah seperti itu harus segera ditangani untuk mencegah kerusakan penglihatan.

Mengapa itu menyengat mata seseorang dan apa yang harus dilakukan?

3 Metode pengobatan

Tergantung pada penyebab kemerahan pada mata, perawatan yang berbeda ditentukan.

Penyebab non-infeksi merobek mata:

Penyebab infeksi mata kemerahan:

Sebelum menggunakan narkoba, Anda harus mempelajari instruksi dengan seksama, semua obat harus digunakan secara ketat berdasarkan usia. Perawatan untuk anak ditentukan oleh dokter anak dan dokter mata.

Mengapa air mata dan mata gatal: penyebab, gejala dan pengobatan

3.1 Obat tradisional

Resep tradisional sangat membantu dalam kombinasi dengan obat-obatan, menghilangkan gejala, jika mata merah dan pegal. Berguna:

  1. 1. Bersihkan mata di pagi hari dengan ekstrak chamomile. Memasak: 1 sdt. herbal tuangkan segelas air mendidih, tahan 10 menit.
  2. 2. Oleskan ke kelopak mata berjumbai daun Kalanchoe selama 10-15 menit.
  3. 3. Potong mentimun segar menjadi irisan, taruh di mata selama 10 menit.
  4. 4. Mengubur mata dengan jus lidah buaya (cukup 3 tetes di masing-masing).
  5. 5. Giling peterseli dalam penggiling daging, peras jusnya, celupkan tampon ke dalamnya dan letakkan di kelopak mata selama 15 menit.
  6. 6. Oleskan daun mint yang ditumbuk ke kelopak mata.
  7. 7. Gunakan untuk mencuci infus thyme yang merayap (tuangkan 1 sendok teh ramuan dengan segelas air mendidih) tiga kali sehari.
  8. 8. Oleskan lotion berdasarkan teh rose (2 sendok makan liter per cangkir air mendidih) 2-3 kali sehari.
  9. 9. Berikan kompres kaldu millet (2 sdm. Rebus sereal dalam 250 ml air selama 5 menit, tiriskan cairan dan simpan di lemari es) - sebelum tidur selama 10 menit.
  10. 10. Untuk menjatuhkan larutan berdasarkan thyme pada 2 tetes 2 kali sehari. Memasak: rebus 1 sdm. l bahan baku dalam 200 ml air selama 25-30 menit, tambahkan satu sendok teh bunga jagung ke kaldu yang sudah disiapkan, diamkan semalam, didihkan selama 15 menit.
  11. 11. Basuh mata dengan larutan bawang 4 kali sehari selama 5 hari. Persiapan: rebus satu bawang, tambahkan satu sendok madu dan sedikit asam borat.

4 Pencegahan

Untuk meminimalkan risiko kemerahan dan robeknya mata, perlu diperhatikan langkah-langkah pencegahan berikut:

  • kenakan lensa dan kacamata yang tepat, jika mungkin lepaskan mereka untuk membuat mata Anda beristirahat;
  • hindari alergen;
  • Cuci dengan air dingin yang direbus, berenang dalam gelas khusus di kolam renang;
  • gunakan kosmetik berkualitas tinggi, jangan gunakan dana orang lain;
  • Jangan menghubungi orang yang menderita konjungtivitis, herpes, atau penyakit menular lainnya;
  • menghabiskan lebih sedikit waktu di belakang monitor;
  • orang dewasa tidur 7-8 jam sehari, anak-anak 8-9;
  • tetap di bawah sinar matahari dalam kacamata hitam dan hindari paparan langsung dengan radiasi ultraviolet di mata;
  • secara teratur mengkonsumsi buah-buahan, sayuran, sayuran.

Penerapan rekomendasi umum, kebersihan pribadi, dan perawatan yang diperlukan akan memastikan kesehatan mata. Tetapi sebelum pergi ke apotek, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter mata.

Robekan dan rasa sakit di mata adalah masalah yang cukup umum, yang, sayangnya, sangat sedikit orang memperhatikan waktu, yang mengarah pada pengembangan banyak penyakit kornea.

Mari kita perhatikan lebih detail, karena apa yang mata rasakan dan air dan bagaimana menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan ini.

Mata sakit dan berair: alasan utama

Faktor-faktor tersebut biasanya menyebabkan nyeri patologis dan robeknya mata:

1. Stres yang kuat. Terlepas dari kenyataan bahwa hubungan antara sistem saraf dan mata tampak jauh, pada kenyataannya, manifestasi psikosomatik benar-benar dapat memicu robekan yang kuat. Pada saat yang sama, perlu diketahui bahwa akan lebih efektif untuk tidak merujuk ke dokter mata (mata itu sendiri benar-benar sehat), tetapi ke psikoterapis atau ahli saraf.

2. Alergi. Dengan demikian, tubuh merespons rangsangan. Dalam hal ini, alergen yang paling sering adalah serbuk sari tanaman, debu, bahan makanan atau kosmetik berkualitas rendah.

Bagi sebagian orang, robekan alergi bersifat musiman dan sebagian besar terjadi pada musim semi atau musim panas. Selain itu, orang seperti itu akan merasa gatal di mata dan selaput lendir hidung, terbakar dan bengkak pada kelopak mata. Pada kasus yang lebih parah, alergi dapat menyebabkan gangguan penglihatan dan sesak napas, sehingga sangat penting untuk melindungi diri Anda terlebih dahulu dengan mengonsumsi obat anti alergi.

3. Mata juga bisa sakit dan berair ketika mengenai benda asing pada selaput lendirnya (midge kecil, rambut, vili, dll.). Pada saat yang sama, reaksi perlindungan tubuh bekerja, itulah sebabnya air mata mulai menonjol dari mata.

Dalam kondisi ini, sangat penting untuk menghilangkan vili yang telah keluar dari mata dengan hati-hati, tanpa menggosoknya (dengan gesekan yang kuat, Anda dapat dengan mudah menggaruk kornea mata). Jika Anda sendiri tidak bisa mendapatkan objek yang tertangkap mata, maka Anda perlu menghubungi dokter mata sesegera mungkin.

4. Kacamata yang tidak cocok (lensa kontak) dapat menyebabkan robekan dan sakit mata. Untuk mencegah hal ini, ketika memilih alat bantu untuk penglihatan harus berkonsultasi dengan dokter yang dapat memilih tingkat pembesaran yang tepat.

Selain itu, terkadang robekan mata terjadi sebagai reaksi terhadap solusi untuk menyimpan lensa. Dalam hal ini, itu hanya perlu diganti dengan yang baru, lebih baik.

Perlu juga diingat bahwa pada malam hari perlu melepas lensa kontak dan memberi mata Anda istirahat.

5. Trauma kornea (cedera mekanik atau luka bakar). Sebagai aturan, luka bakar kornea menyebabkan:

• berjemur;

• paparan radiasi ultraviolet;

• percikan api yang mengenai kornea selama pengelasan.

6. Migrain. Sering disertai dengan fotofobia dan robekan.

7. Pelanggaran usia. Masalah seperti yang dihadapi orang dengan usia lima puluh tahun. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa otot kanal lakrimal melemah seiring bertambahnya usia, sehingga orang tersebut mulai menderita keluarnya air mata yang berlebihan.

8. Kekurangan vitamin A dan B2 dapat menyebabkan rasa sakit di mata dan sobekan. Untuk mengisi kekurangan ini, disarankan untuk menggunakan produk seperti itu lebih banyak:

• mentega dan krim;

Vitamin ini sangat penting untuk fungsi normal mata. Kekurangan mereka mengarah pada pengembangan xerophthalmia, yang intinya terletak pada pelanggaran struktur lapisan pelindung kornea, yang secara bertahap menyebabkan pengeringan dan hilangnya penglihatan.

9. Pengaruh atmosfer juga dapat menyebabkan air mata. Ini biasanya disebabkan oleh matahari yang cerah, sinar yang diarahkan pada mata seseorang, es atau angin. Sangat mudah untuk melindungi diri Anda dari pengaruh mereka: Anda hanya perlu mengenakan kacamata hitam berkualitas tinggi (lebih disukai agak gelap).

10. Gunakan tabir surya yang masuk ke mata Anda dan menyebabkan alergi. Yang terbaik adalah mencuci mata dengan air hangat dan berkonsultasi dengan dokter (dengan sensasi terbakar yang berkepanjangan).

11. Mandi di sungai dan kolam. Faktanya adalah bahwa jauh dari semua badan air ada air bersih yang sempurna. Jika air yang terkontaminasi masuk ke mata, infeksi dapat berkembang di dalamnya, yang menyebabkan peradangan parah.

12. Terluka mata dari bekerja lama di laptop atau komputer. Pada saat yang sama, karena radiasi yang cerah, mata seseorang menjadi sangat lelah, yang menyebabkan peradangan mereka.

Selain itu, sakit mata juga dapat terjadi karena pengaruh penyakit tersebut:

2. Lesi bakteriologis.

3. Infeksi virus.

5. Penyakit pada sistem saraf pusat.

10. Pilek (flu).

Mata berair dan sakit - apa yang harus dilakukan

Untuk sakit mata, sangat penting untuk tidak memperburuk situasi dan tidak membahayakan diri sendiri. Untuk ini, Anda harus tahu tentang aturan tersebut:

• jangan mengoleskan bantalan pemanas atau es ke mata yang sakit;

• Jangan menggosok mata Anda;

• Jangan mengubur di mata cairan apa pun yang bukan tetes obat khusus (mereka dapat menyebabkan luka bakar, terbakar, kemerahan, dll.);

• Jangan membilas mata dengan garam dan larutan lain (Anda hanya bisa membersihkan air).

Mata berair dan sakit: apa yang harus dilakukan - pengobatan

Jika mata sakit dan berair lebih dari satu jam, maka Anda perlu menghubungi dokter mata. Setelah pemeriksaan, dokter akan dapat mengidentifikasi penyebab penyakit dan meresepkan pengobatan yang sesuai.

Obat yang paling efektif untuk merobek dan sakit mata adalah:

1. Salep tetrasiklin. Ini memiliki efek bakteriologis yang nyata. Ini diresepkan untuk berbagai infeksi bakteri, cedera mata, konjungtivitis dan trakoma.

Anda perlu menggunakan salep ini tiga kali sehari. Untuk melakukan ini, itu harus diterapkan pada pembalut steril dan diterapkan ke mata (kadang-kadang salep itu sendiri dapat diterapkan per kelopak mata).

2. Hidrokortison adalah obat yang memiliki efek terapi dekongestan dan antiinflamasi. Dapat digunakan untuk luka bakar mata, blepharitis, penyakit mata dan konjungtivitis.

3. Salep eritrominasi memiliki efek terapi antibakteri. Ini menghentikan sintesis protein, sehingga infeksi mata dengan cepat ditekan.

Salep ini harus diletakkan untuk kelopak mata yang sakit. Ulangi prosedur ini hingga empat kali sehari. Lama pengobatan: dari tiga hingga tujuh hari. Jika perlu, dokter Anda dapat memperpanjang pengobatan selama 2-3 hari.

Selain itu, penting untuk mengetahui bahwa salep eritromisin jarang memiliki efek samping, zona ini tidak beracun, sehingga dapat digunakan dalam praktik pediatrik untuk merawat anak kecil.

4. Korneregel. Obat ini merangsang perbaikan jaringan mata, dan juga mengembalikan kornea yang rusak. Ini dapat digunakan baik untuk pengobatan penyakit mata dan untuk pencegahan terjadinya mereka.

Dalam kasus yang lebih parah, ketika robekan disertai dengan demam dan rasa sakit di mata, pasien mungkin akan diresepkan obat antibakteri untuk pemberian oral atau pemberian intramuskuler. Mereka akan membantu mengatasi peradangan dan menekan aktivitas infeksi.

Mata berair dan sakit: apa yang harus dilakukan - pencegahan

Untuk melindungi diri Anda dari timbulnya rasa sakit dan robeknya mata, Anda harus mengikuti kiat-kiat ini:

1. Makan diet seimbang (makan makanan kaya vitamin). Juga di akhir musim, dianjurkan untuk mengambil vitamin kompleks tambahan.

2. Atur tempat kerja Anda dengan benar di komputer: monitornya harus setinggi mata (setidaknya 50 cm).

3. Dengan jam kerja di depan komputer setiap setengah jam, perlu istirahat sejenak (disarankan untuk melakukan senam untuk punggung dan mata, pandanglah ke kejauhan sehingga ia bisa "santai").

4. Sesuaikan kecerahan layar monitor. Cahaya dan radiasi dari komputer harus selembut mungkin untuk penglihatan.

5. Jangan membaca dalam posisi terlentang.

6. Tonton TV lebih sedikit agar tidak membuat mata Anda tegang.

7. Waktu untuk memperhatikan merobek dan mendiagnosis sumber masalah (untuk mencegah kerusakan).

8. Jika Anda rentan terhadap alergi, antihistamin yang diresepkan oleh dokter harus diminum terlebih dahulu.

9. Hindari stres dan saraf.

10. Untuk mengobati penyakit-penyakit yang dapat memprovokasi lakrimasi.

11. Pakailah kacamata pelindung dalam cuaca cerah.

Organ penglihatan adalah salah satu yang paling sensitif dalam tubuh manusia. Untuk iritasi, ia merespons dengan reaksi defensif dalam bentuk lakrimasi. Jika mata berair dan memerah, ini adalah tanda dampak buruk dari faktor lingkungan pada mata.

Mengapa mata memerah dan berair?

Jika mata merah dan berair - paling sering itu adalah tanda kehadiran benda asing atau peradangan di dalamnya. Lebih jarang, kondisi ini bukan penyakit, tetapi efek iritan, cepat berlalu setelah dieliminasi:

  • merokok;
  • masuknya debu;
  • bau menyengat;
  • angin dingin

Penyebab patologis mata merah yang menyebabkan air bisa menular atau tidak menular.

Menular

Efek yang paling sering, dari mana mata menjadi merah dan berair, adalah penetrasi virus atau bakteri ke konjungtiva. Mereka menyebabkan peradangan, pembengkakan, perluasan kapiler. Dari ini, mata menjadi merah, dan mereka gatal dan air karena iritasi mikroba oleh produk aktivitas vital.

Penyakit menular adalah:

  • Konjungtivitis virus atau bakteri. Pada konjungtivitis, mukosa kelopak mata terpengaruh. Itu menjadi merah, bengkak. Robek jarang terjadi, terutama ada lendir purulen atau lendir. Penyakit ini disertai dengan rasa gatal yang parah, perasaan pasir atau benda asing.
  • Barley adalah peradangan lokal pada kelenjar lacrimal. Terletak biasanya di permukaan bagian dalam kelopak mata bawah atau atas. Disertai edema terbatas, kulit di tempat peradangan berwarna merah.
  • Keratitis adalah lesi pada kornea. Dalam hal ini, organ penglihatan bisa menyiram atau menjadi kering. Warna merah disebabkan oleh peradangan pada pembuluh darah yang mendasarinya. Visi sangat menderita.
  • Ketika uveitis meradang bagian jauh dari organ penglihatan. Ia menjadi merah, penglihatannya memburuk. Robek jarang diamati.
  • Blepharitis adalah peradangan kulit kelopak mata di sekitar tepi. Seringkali ada lendir atau cairan bernanah, mata terus berair, karena kelopak mata tidak menutup sepenuhnya. Kulit kelopak mata merah, edematous.

Kemungkinan penyebab robekannya mata merah bayi adalah konjungtivitis infeksi, khusus untuk bayi baru lahir. Namun, di rumah sakit bersalin, semua bayi yang baru lahir harus dicegah dari penyakit ini dengan meneteskan larutan natrium sulfasil.

Tidak menular

Lebih jarang, faktor-faktor yang tidak terkait dengan infeksi menjadi penyebab kemerahan pada lubang intip dan robek.

  1. Glaukoma dan peningkatan tekanan intraokular. Pada penyakit ini, pembuluh menebal, mengembang, meluap dengan darah. Akibatnya, warna sklera menjadi merah di sekitar iris. Robekan terjadi karena peningkatan produksi cairan intraokular. Mata merah dan berair di pagi hari, karena saat tidur ada peningkatan tekanan intraokular.
  2. Manifestasi alergi dari organ penglihatan paling terlihat. Di bawah pengaruh alergen, edema pada selaput lendir dan perluasan kapiler terjadi. Oleh karena itu, konjungtiva menjadi merah. Mengintip mata mulai membasuh zat yang mengiritasi dari permukaannya.
  3. Benda asing. Ketika pasir, serutan logam, atau partikel kecil lainnya terperangkap di bawah kelopak mata, air mata yang berlimpah segera dimulai. Setelah beberapa waktu, proses inflamasi dimulai, menyebabkan munculnya warna merah pada selaput lendir. Seseorang memiliki perasaan bahwa ada sesuatu yang mengganggu mata.
  4. Setiap cedera pada organ penglihatan - termal, kimia, mekanik - menyebabkan reaksi defensif dalam bentuk peningkatan sobekan. Pewarnaan merah pada lendir juga disebabkan oleh reaksi pembuluh darah.
  5. Eye tic adalah penyakit neurologis di mana otot-otot mata kecil terus bergerak. Karena stres terus-menerus, mereka menjadi merah dan berair.

Bola mata merah mungkin didapat karena lensa kontak atau kacamata yang salah. Jika Anda memakainya dalam waktu yang lama, otot-otot mata harus sangat tegang untuk memastikan penglihatan normal. Karena itu, ada kemerahan, merobek.

Selain itu, kami mengundang Anda untuk menonton video tentang penyebab mata merah, metode diagnostik. Spesialis akan menjawab ketika Anda perlu segera berkonsultasi dengan dokter.

Apa yang harus dilakukan jika mata merah dan berair?

Jika penyebab gejala tersebut tidak jelas, Anda perlu menghubungi dokter mata, yang akan menentukan mengapa mata menjadi merah dan berair, dan meresepkan pengobatan yang benar. Ini hampir selalu terdiri dari penggunaan obat tetes mata, salep.

Tetes dan salep untuk mata beragam, diresepkan untuk berbagai penyakit:

  • antivirus - Ophthalmoferon, Poludan;
  • antibakteri - "Uniflox", "Oftocipro", salep Tetrasiklin;
  • penyembuhan - "Solcoseryl", "Korneregel";
  • pelembab - "Sustain", "Natural Tear";
  • vasoconstrictor - "Emoksipin", "Vizin";
  • antihistamin - "Lekrolin", "Allergodil".

Hanya dokter yang bisa menentukan dari mata mana yang berair dan bagaimana meneteskannya. Pemilihan obat secara independen kadang-kadang lebih berbahaya daripada baik.

Selain tetes, gunakan antihistamin di dalam - jika kemerahan disebabkan oleh reaksi alergi. Anda perlu menggunakan obat tetes atau salep setidaknya selama lima hari, dan jika masalah berlanjut, berkonsultasilah dengan dokter Anda lagi.

Terapi untuk merobek dan kemerahan mata tidak hanya dalam penggunaan obat-obatan. Dengan izin dokter spesialis, Anda dapat menggunakan beberapa alat pengobatan tradisional:

  • cuci lendir dengan rebusan chamomile, sage;
  • gunakan kantong teh, lingkaran mentimun, kentang mentah untuk kompres;
  • membuat lotion dengan rebusan biji dill;
  • usap kelopak mata Anda dengan es dan jus peterseli.

Alat-alat ini membantu penyakit menular, kelelahan, iritasi, dan alergi.

Kemerahan, lakrimasi - gejala yang tidak menyenangkan, menyebalkan, tidak estetika. Untuk menghilangkannya tanpa melukai diri sendiri, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter yang akan melakukan pemeriksaan, setelah menentukan penyebab masalahnya.

Bagikan artikel di jejaring sosial, tinggalkan komentar.

Lebih Lanjut Tentang Visi

Petunjuk penggunaan Phenylephrine: analog dan ulasan obat

Fenilefrin adalah vasokonstriktor, yang banyak digunakan dalam oftalmologi untuk perluasan pupil untuk pemeriksaan diagnostik dan pembedahan. Obat ini banyak digunakan untuk mengobati penyakit THT, insufisiensi vaskular, menghilangkan efek syok toksik dan traumatis serta anestesi lokal....

Floksal (tetes mata): petunjuk penggunaan, indikasi, ulasan, dan analog

Floksal adalah agen antimikroba (antibakteri) yang diproduksi di Jerman, yang digunakan untuk mengobati penyakit mata. Ini adalah salah satu antibiotik paling kuat yang ditujukan untuk pengobatan lesi mata infeksi dan bakteri dan sebagai profilaksis terhadap penyakit tersebut....

Mengapa kelopak mata atas membengkak dan bagaimana menghadapinya?

Banyak orang terus berjuang dengan pembengkakan kelopak mata atas, yang tidak hanya memperburuk penampilan, tetapi juga memberikan sensasi yang tidak menyenangkan....

Mata yang sakit dan merah dan mata yang tumpul melihat

Sepanjang hidup, setiap orang dihadapkan pada masalah kemerahan dan rasa sakit di mata beberapa kali.Tetapi sementara tidak cukup memperhatikan penyakit ini, membuat kesalahan serius....