Bisakah Anda mendapatkan konjungtivitis

Buta warna

Konjungtivitis adalah penyakit mata umum yang menyerang selaput lendir mata. Proses inflamasi mungkin memiliki sifat infeksi, alergi atau distrofi. Agen penyebab penyakit dapat menjadi virus, bakteri, jamur. Penyakit ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk gejala yang tidak menyenangkan, di antaranya adalah mata merah, sobek, sakit ketika berkedip, pembengkakan kelopak mata, fotofobia.

Konjungtivitis: menular atau tidak? Dalam artikel ini, kami mempertimbangkan berbagai bentuk penyakit ini dan menganalisis kemungkinan cara penularannya.

Bagaimana cara penularannya

Para ahli mengidentifikasi metode infeksi proses patologis berikut:

  • di udara Dengan cara ini, bukan penyakit itu sendiri yang ditularkan, tetapi agen penyebabnya, misalnya, infeksi virus. Patogen dapat ditemukan dalam air liur, air mata, sekresi hidung dan mata. Infeksi dapat terjadi ketika batuk atau bersin;
  • kontak Menyiratkan kontak langsung dengan orang yang sakit. Ini bisa termasuk jabat tangan, penggunaan handuk bersama, kosmetik, piring, linen, dll.
  • seksual. Beberapa bentuk konjungtivitis ditularkan secara seksual;
  • dari ibu ke anak ketika melewati jalan lahir.

Apakah konjungtivitis menular?

Pertanyaan ini kontroversial di antara para ahli terkemuka dan tidak mungkin untuk menjawabnya dengan tegas, karena semuanya tergantung pada bentuk penyakit tertentu. Jadi, konjungtivitis kronis dan alergi, menurut para ahli, tidak ditularkan dari satu orang ke orang lain.

Bentuk virus dan bakteri sangat menular, yaitu menular. Dalam kasus pertama, penyakit ini ditularkan oleh tetesan udara. Mudah terinfeksi melalui bersin, batuk, melalui tangan yang kotor dan peralatan pribadi. Bentuk virus sering terjadi sebagai komplikasi dari flu biasa.

Konjungtivitis bakteri dapat berkembang tanpa kontak dengan orang yang terinfeksi. Peradangan berkembang karena kekalahan selaput lendir debu, serbuk sari, mikroorganisme patogen. Penyebab konjungtivitis pada hewan peliharaan adalah patogen yang sama. Karena itu, jika Anda tidak mengikuti aturan kebersihan saat berkomunikasi dengan hewan peliharaan, penyakitnya dapat dengan mudah berkembang bersama Anda. Jika hewan peliharaan Anda memiliki tanda-tanda konjungtivitis, yang terbaik adalah membawanya ke dokter hewan.

Viral

Ini adalah bentuk paling umum yang bergerak bebas dari satu orang ke orang lain. Para ahli mengidentifikasi beberapa cara infeksi: melalui udara, komunikasi dengan orang yang sakit, pembagian barang-barang pribadi.

Seringkali penyakit ini merupakan kelanjutan dari peradangan pada saluran pernapasan bagian atas. Periode menular berlangsung dari tiga hingga lima hari. Penderitaan memengaruhi kedua mata. Terwujud dalam bentuk gejala-gejala seperti: iritasi, kemerahan dan kelelahan mata, edema kelopak mata, fotofobia, robek, penampilan debit abnormal, menempel bersama kelopak mata di pagi hari. Perkembangan penyakit ini paling sering terjadi pada musim gugur.

Hari-hari pertama setelah infeksi sangat berbahaya. Selama periode ini, penyakit ini aktif berkembang. Adalah lancang untuk percaya bahwa penyakit itu akan berlalu dengan sendirinya. Kurangnya perawatan yang tepat dapat menyebabkan konsekuensi serius dan bahkan kemunduran penglihatan. Mungkin diperlukan beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan untuk terapi pengobatan.

Bakteri

Gejala utama dari bentuk ini adalah munculnya cairan kuning dari mata, menyebabkan kelopak mata menempel di pagi hari, serta berkontribusi terhadap iritasi, kemerahan dan munculnya sensasi menyakitkan. Berbeda dengan bentuk virus, konjungtivitis bakteri tidak ditularkan oleh tetesan udara, oleh karena itu tinggal di ruangan yang sama dengan pasien tidak membawa bahaya.

Setelah berapa hari gejala pertama muncul? Penyakit ini ditandai oleh perkembangan gejala yang cepat, periode inkubasi biasanya hanya berlangsung beberapa hari.

Infeksi paling sering terjadi dengan ciuman, jabat tangan, pelukan, serta dengan penggunaan barang-barang kebersihan. Penyebab konjungtivitis bakteri yang paling umum adalah streptokokus, stafilokokus, dan gonokokus. Konjungtivitis yang disebabkan oleh bakteri dirawat lebih lama dari bentuk virus.

Alergi

Alasan peradangan konjungtiva jenis ini adalah kontak dengan alergen. Hipersensitivitas tubuh dapat berkembang menjadi apa saja: makanan, serbuk sari, bulu hewan, debu, obat-obatan. Tidak berbahaya bagi orang lain, penyakit ini tidak dan tidak dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain.

Penyakit ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk sensasi terbakar episodik dan gatal-gatal pada mata, edema kelopak mata, robek, peningkatan reaksi terhadap cahaya. Di pagi hari, prihatin dengan keluarnya patologis. Juga, pasien menderita gejala khas infeksi virus akut: hidung tersumbat, pilek, edema nasofaring.

Apakah penyakit ini menular pada anak-anak?

Konjungtivitis tidak hanya umum di kalangan orang dewasa, tetapi sering muncul di masa kecil. Proses infeksi paling sering ditularkan dari satu orang ke orang lain di tempat-tempat umum. Untuk menghindari infeksi massal pada anak yang sakit, perlu untuk mengisolasi dan sepenuhnya membatasi kontak dengan anak yang sehat.

Konjungtivitis virus paling umum terjadi pada periode musim gugur karena hawa dingin. Mata bayi menjadi ungu. Kemungkinan infeksi yang paling mungkin adalah pada periode awal ketika penyakit ini sangat akut. Dalam kasus tipe bakteri, seorang anak mengembangkan lendir berwarna kuning keruh, yang menyebabkan kelopak mata saling menempel.

Di masa kanak-kanak, sering ada konjungtivitis purulen. Infeksi terjadi ketika agen infeksius menembus organ penglihatan. Seorang anak dapat masuk ke mata dengan tangan kotor, yang akan menyebabkan aktivasi proses inflamasi. Terwujud dalam bentuk mata sobek, bengkak, kemerahan, gatal, terbakar, menempel bulu mata, serta penampilan keluarnya purulen.

Tindakan pencegahan keamanan

Bagaimana tidak terkena konjungtivitis? Untuk melakukan ini, Anda harus mengikuti beberapa rekomendasi:

  • ikuti aturan yang tepat untuk kebersihan pribadi. Cuci tangan Anda dengan sabun dan bersihkan dengan tisu antiseptik;
  • jika Anda memiliki kecenderungan terhadap reaksi alergi, jangan malas untuk melakukan pembersihan basah secara teratur;
  • Minumlah suplemen vitamin dari waktu ke waktu untuk memperkuat kekebalan Anda;
  • Jangan menggunakan kosmetik dekoratif selama perawatan, jika tidak Anda mungkin sakit lagi;
  • ketika benda asing menembus mata, konsultasikan dengan spesialis untuk menghapusnya;
  • Cuci seprei secara teratur, dan jangan lupa untuk menyetrika sebelum digunakan;
  • selama epidemi wabah penyakit menular menghindari tempat ramai;
  • gunakan kacamata saat mengunjungi kolam renang umum;
  • orang yang sakit tidak boleh mengambil piring atau tempat tidur orang lain;
  • pakailah topeng jika Anda berada di kamar orang yang sakit;
  • Jangan gunakan riasan, kacamata, atau lensa orang lain;
  • jika seorang anak sakit, Anda tidak boleh membawanya ke institusi untuk anak-anak, lebih baik mengambil cuti sakit
  • saat merawat orang sakit, jangan lupakan perlindungan Anda. Cuci tangan Anda dengan sabun dan air setelah menangani.

Dan apakah penyakitnya bertahan lama? Alasan untuk ini mungkin faktor-faktor berikut:

  • pengobatan sendiri;
  • infeksi ulang;
  • pengobatan tertunda;
  • perkembangan komplikasi;
  • ketidakpatuhan dengan kebersihan pribadi.

Pada akhirnya ada baiknya menjawab pertanyaan apakah mungkin untuk bermain olahraga yang menggairahkan banyak orang. Jika jawabannya sederhana, konjungtivitis bukan merupakan kontraindikasi untuk latihan fisik. Meski begitu, Anda jangan lupa tentang beberapa keterbatasan yang berhubungan dengan berenang.

Pada konjungtivitis infeksi, patogen dapat dengan mudah memasuki tubuh orang sehat. Selain itu, seperti diketahui, kolam diklorinasi untuk tujuan desinfeksi, dan ini dapat mengiritasi mukosa dan mengganggu proses pemulihan.

Sedangkan untuk olahraga lain, tidak ada batasan. Sebaliknya, latihan fisik yang memadai hanya akan membantu dalam memerangi penyakit. Karena itu, Anda dapat dengan aman berolahraga olahraga favorit Anda.

Jadi, mungkinkah terkena konjungtivitis? Itu semua tergantung pada bentuk penyakitnya. Jika virus dan bakteri menjadi agen penyebab peradangan, maka Anda dapat terinfeksi konjungtivitis bahkan oleh tetesan di udara. Bentuk alergi tidak ditularkan dari satu orang ke orang lain. Bagaimanapun, penting untuk tidak melupakan tindakan pencegahan sederhana. Jangan menggunakan kosmetik dekoratif orang lain, jangan menggosok mata Anda dengan tangan kotor, ikuti aturan kebersihan pribadi. Jika Anda memiliki tanda-tanda pertama peradangan konjungtiva, segera pergi ke dokter spesialis mata. Jika tidak, komplikasi serius akan muncul, yang akan membutuhkan waktu lebih lama untuk dihilangkan.

Bisakah saya mendapatkan konjungtivitis? Pencegahan penyakit

PENTING UNTUK DIKETAHUI! Cara yang efektif untuk memulihkan penglihatan tanpa operasi dan dokter, direkomendasikan oleh pembaca kami! Baca lebih lanjut.

Konjungtiva adalah lapisan luar paling tipis dari selaput lendir mata. Ketika peradangan terjadi, penyakit mata yang agak tidak menyenangkan terjadi. Ini mungkin muncul sepenuhnya secara tak terduga pada saat yang paling tidak tepat. Penyakit ini disertai oleh rezmy di mata, tidak nyaman, seolah-olah dari kehadiran benda asing, serta terbakar. Orang yang sakit tidak dapat dengan jelas melihat objek dan menderita gejala yang tidak menyenangkan.

Sebagai aturan, penyakit ini berkembang sebagai akibat dari infeksi pada mata, di bawah pengaruh bahan kimia yang mengiritasi, atau sebagai akibat dari alergi. Penyebab proses inflamasi mungkin herpes atau adenovirus. Bentuk bakteriologis memicu gonokokus, stafilokokus, serta pneumokokus dan streptokokus. Seringkali penyakit ini berkembang secara bersamaan dengan pilek pada periode musim gugur-musim dingin.

Ada tiga jenis radang:

  1. asal bakteri;
  2. alergi;
  3. viral.

Apakah konjungtivitis disebabkan oleh alergen menular?

Muncul pertanyaan apakah konjungtivitis yang disebabkan oleh alergi menular atau tidak? Seperti namanya, faktor yang memicu konjungtivitis sebagai bentuk alergi, serta konjungtivitis dangkal, dicerna oleh alergen atau benda asing. Peran katalis dapat memainkan hewan peliharaan hewan peliharaan, debu kamar atau serbuk sari. Seringkali penyakit terjadi pada latar belakang dermatitis atopik, rinitis, asma, atau demam.

Juga menyebabkan proses inflamasi dapat penguapan dari pernis atau pewarna, bahan kimia, komposisi deterjen yang agresif. Saat menggunakan kosmetik berkualitas rendah atau kontak selaput lendir mata dengan shampo kaustik, Anda akan menerima peradangan pada cangkang pelindung mata yang tipis. Untuk mengetahui akar penyebab sebenarnya dari penyakit ini, Anda harus mengunjungi dokter spesialis mata. Konjungtivitis yang berasal dari alergi, serta bentuk peradangan kronis tidak menular ke orang lain.

Dalam kasus apa infeksi masih mungkin terjadi?

Karena penyebab konjungtivitis pada latar belakang alergi adalah konsekuensi dari respons tubuh terhadap iritasi eksternal, maka tidak berbahaya bagi orang lain yang berada dalam kontak dekat dengan pasien. Namun, dengan latar belakang peradangan alergi, mikroorganisme patogen dapat masuk ke mata. Mukosa yang rusak, tanpa perlindungan alami, mudah melewatkan agen infeksi. Kemudian, dengan latar belakang peradangan normal, konjungtivitis infeksi terjadi, yang dapat menular ke orang lain melalui barang-barang kebersihan umum. Ini adalah satu-satunya cara bagaimana konjungtivitis ditularkan dalam bentuk penyakit yang tidak menular.

Konjungtivitis bakteri: bisakah mereka terinfeksi?

Bakteri berupa radang selaput lendir mata terjadi karena penetrasi ke dalam organ penglihatan bakteri patogen. Konjungtivitis seperti itu ditularkan oleh tetesan udara. Artinya, orang yang menular yang berada di ruangan yang sama dengan orang sehat tidak berbahaya. Namun, ini tidak berarti bahwa Anda tidak dapat terinfeksi sama sekali.

Bakteri dapat dengan mudah ditularkan dalam kasus-kasus berikut:

  • melalui kontak fisik dengan ciuman, pelukan, atau jabat tangan;
  • saat menggunakan barang-barang rumah tangga atau kebersihan yang sama oleh beberapa orang.

Untuk mencegah penyebaran penyakit ke anggota keluarga atau kolega, cukup dengan mengingat bagaimana konjungtivitis ditularkan dan mengikuti beberapa aturan sederhana:

  • Jangan memakai kacamata orang lain.
  • Jangan gunakan sapu tangan atau handuk orang lain.
  • Jangan tidur dengan orang yang menderita penyakit di ranjang yang sama.
  • Cuci tangan Anda secara teratur dengan sabun dan air.
  • Jangan menyentuh mata Anda dengan tangan Anda.

Apakah konjungtivitis karena virus menular?

Jika Anda tidak mengambil tindakan tepat waktu, konjungtivitis virus dapat berubah menjadi tahap kronis. Jenis peradangan ini paling berbahaya, karena dalam banyak kasus ini menyebabkan kerusakan penglihatan. Ini memiliki jalur transmisi berikut:

  • Terisolasi: terjadi karena penetrasi virus tertentu ke dalam mukosa. Konjungtivitis terisolasi dapat memicu infeksi adeno dan enterovirus, serta herpes dan herpes zoster.
  • Peradangan pada latar belakang infeksi virus: berlangsung bersamaan dengan gondong, campak, rubela, influenza atau cacar air.

Dalam kebanyakan kasus, penyebab konjungtivitis adalah virus. Pasien tersebut harus dirawat di rumah sakit untuk menghindari penyebaran virus di lingkungan. Spesies virus mudah ditularkan dalam interaksi sehari-hari dan berbahaya bagi siapa saja yang melakukan kontak dengan pasien.

Untuk merawat mata tanpa operasi, pembaca kami berhasil menggunakan Metode Terbukti. Setelah mempelajarinya dengan cermat, kami memutuskan untuk menawarkannya untuk perhatian Anda. Baca lebih lanjut.

Segera setelah infeksi, gejalanya muncul di satu mata, tetapi setelah beberapa saat mereka muncul di mata kedua. Bahkan jika peradangan visual terlihat pada selaput lendir satu mata, keduanya terinfeksi virus.

Jika kita berbicara tentang berapa hari penyakit itu tanpa gejala, maka, biasanya, masa inkubasi adalah 3-12 hari. Dalam hal ini, gejala pertama dapat terjadi segera, tetapi gambaran lengkap dari penyakit ini akan menjadi jelas hanya beberapa waktu kemudian.

Tanda-tanda konjungtivitis meliputi:

  • Mata merah, merasa lelah;
  • Gatal dan sobek berlebih;
  • penampilan serous discharge;
  • kornea berlumpur;
  • rasa sakit saat menekan bola mata;
  • keluarnya nanah;
  • pasir di mata;
  • fotofobia

Bagaimana konjungtivitis ditularkan?

Paling sering, konjungtivitis ditularkan oleh infeksi di selaput lendir mata, tetapi ada juga kasus infeksi oleh tetesan udara. Kehati-hatian yang ekstrim harus dilakukan ketika berurusan dengan orang yang terinfeksi. Jangan menggunakan barang-barang rumah tangga dan kebersihan umum, hindari kontak fisik yang dekat. Dalam bentuk penyakit yang diperoleh dari infeksi virus, perlu mengisolasi pasien sepenuhnya atau, jika ini tidak mungkin, untuk mengurangi interaksi seminimal mungkin.

Seringkali penyakit berkembang dengan latar belakang pilek atau flu, penyakit menular lainnya. Jika kerusakan pada mata dipicu oleh proses inflamasi lain dalam tubuh, maka sangat mungkin bahwa itu akan hilang segera setelah pemulihan.

Konjungtivitis pada orang dewasa lebih parah daripada pada anak-anak. Penting untuk memulai pengobatan segera setelah gejala pertama penyakit muncul. Untuk melakukan ini, dengan sedikit rasa tidak nyaman di area mata, Anda harus segera membuat janji dengan dokter. Kalau tidak, komplikasi serius mungkin terjadi.

Kebetulan peradangan menghilang secara tiba-tiba seperti yang terlihat, tanpa intervensi dari luar. Bahkan jika organ penglihatan sepenuhnya pulih, Anda masih perlu berkonsultasi dengan dokter untuk menghindari transisi penyakit ke tahap kronis. Setelah perawatan, proses inflamasi dapat berkembang lagi.

Bagaimana cara menghindari perkembangan penyakit?

Konjungtivitis berpotensi terjadi pada siapa saja. Tetapi paling sering anak-anak usia prasekolah dan sekolah yang lebih muda menderita karenanya. Hanya satu anak dalam kelompok atau kelas yang terinfeksi konjungtivitis, karena infeksi di ruang terbatas mulai menyebar dari orang ke orang dengan kecepatan kilat. Untuk menghindari infeksi, Anda harus mengikuti beberapa aturan keselamatan (baik anak-anak dan orang dewasa):

  • Cobalah untuk tidak menyentuh mata, apalagi tanpa terlebih dahulu mencuci tangan;
  • bersihkan tangan dengan sabun atau desinfektan;
  • Jika mote masuk ke mata, segera lepaskan dengan kapas atau kain;
  • ganti linen dan handuk sesering mungkin;
  • Jangan menggunakan lensa mata jika tidak perlu untuk tujuan dekoratif;
  • jangan memakai lensa orang lain;
  • jika Anda membutuhkan koreksi penglihatan, berikan preferensi untuk kacamata;
  • gunakan barang-barang kebersihan pribadi;
  • Jangan kontak dengan yang sakit.

Amati tindakan pencegahan dan jangan lupakan pemeriksaan mata secara teratur. Rawat mata Anda dengan penuh perhatian.

Secara rahasia

  • Luar biasa... Anda dapat menyembuhkan mata Anda tanpa operasi!
  • Kali ini
  • Tanpa pergi ke dokter!
  • Ini dua.
  • Kurang dari sebulan!
  • Ini tiga.

Ikuti tautan dan cari tahu bagaimana pelanggan kami melakukannya!

Bagaimana konjungtivitis menular, apakah menular atau tidak?


Hampir setiap orang setidaknya sekali dalam hidupnya menghadapi berbagai penyakit pada organ penglihatan. Salah satu penyakit mata yang paling umum adalah konjungtivitis. Banyak panik ketika mereka menemukan mata merah dan bengkak. Bahkan, belum ada hal buruk yang terjadi. Jika Anda mulai mengobati patologi pada tahap awal, maka itu akan berlalu tanpa komplikasi. Pertanyaan paling membara tentang penyakit ini: bagaimana konjungtivitis ditularkan, apakah itu menular atau tidak? Mari kita cari tahu bersama.

Apa itu konjungtivitis?

Istilah ini menyembunyikan suatu penyakit yang dimanifestasikan dalam memerahnya lapisan tertipis dari membran mata (konjungtiva). Dalam keadaan sehat, itu transparan, tujuan utama elemen ini adalah untuk memberikan perlindungan terhadap protein mata. Konjungtiva juga menutupi bagian dalam kelopak mata. Shell mencegah debu, benda asing memasuki organ penglihatan, melembabkan mata dan memfasilitasi pergerakannya. Ini mengandung sejumlah besar ujung saraf, sehingga dengan sedikit iritasi segera memerah pada mata yang diamati.

Untuk memprovokasi perkembangan anomali mampu banyak faktor. Kerusakan ringan pada mata (misalnya, masuknya pasir) atau melemahnya sistem kekebalan sudah cukup. Juga, "dorongan" untuk pengembangan penyakit ini adalah reaksi alergi.

Jenis penyakit mata

Patologi dibagi menjadi tiga kelompok:

Ambil konjungtivitis infeksius dengan cara berikut:

  • Saat berkomunikasi dengan pembawa penyakit;
  • Melalui barang-barang kebersihan yang seragam;
  • Tetesan udara.

Konjungtivitis alergi dan kronis tidak menular.

Gejala

Gejala penyakitnya beragam. Ini dapat diaktifkan pada latar belakang reaksi alergi atau disebabkan oleh bakteri berbahaya. Efek fisik pada organ penglihatan juga menyebabkan perkembangan konjungtivitis. Kelompok risiko termasuk orang yang menderita mata kering, yang terjadi ketika ada masalah dengan produksi air mata.

Gejala utama kelainan adalah kemerahan pada organ penglihatan. Semua pembuluh darah terlihat jelas dengan latar belakang bola mata putih salju. Edema kelopak mata dianggap sebagai fitur yang sama pentingnya, dan munculnya perasaan bahwa pasir dituangkan ke dalam mata. Seringkali ada keluarnya nanah.

Pada anak-anak, suhunya naik, mereka mengeluh sakit tenggorokan. Nafsu makan menghilang, ada masalah dengan tidur, setelah bangun kelopak mata sulit dibuka, karena mereka direkatkan. Sebab penyakit ini ditandai dengan ketakutan akan cahaya terang dan air mata yang meningkat.

Apakah konjungtivitis menular? Berapa lama penyakit ini bertahan?

Patologi ditularkan dari orang yang terinfeksi ke orang yang sehat. Pada saat yang sama, semua jenis penyakit berbahaya, tetapi masing-masing memiliki "jalan" sendiri. Dalam beberapa kasus, cukup dengan menggosok mata dengan tangan yang tidak dicuci, dan bertemu dengan konjungtivitis dengan segala kemuliaan.

Durasi anomali tergantung pada varietasnya, tidak ada waktu yang tepat untuk menyingkirkan penyakit. Tidak ada dokter yang menjamin Anda akan sembuh total dalam sepuluh hari. Biasanya, penyakit ini berlangsung selama lima hari atau lebih. Jangan menunda perawatan untuk besok, dengan manifestasi gejala primer segera mencari bantuan medis untuk menghindari komplikasi serius.

Bagaimana penyakit ini ditularkan?

Paling sering dengan cara kontak. Mikroorganisme patogen menembus melalui sumber apa pun: tangan kotor, badan air publik, kosmetik berkualitas buruk.

Kerusakan mikroskopis pada selaput lendir mata meningkatkan risiko pengembangan penyakit, karena pintu terbuka muncul untuk kuman, di mana tidak ada yang meminta tiket di pintu masuk.

Paparan sinar matahari yang terlalu lama tanpa alat pelindung mengacu pada faktor-faktor yang memicu munculnya anomali mata.

Bagaimana konjungtivitis viral ditularkan

Jenis penyakit paling berbahaya. Jika Anda tidak memulai terapi tepat waktu, penyakitnya bisa menjadi kronis atau menyebabkan komplikasi serius pada organ penglihatan. Konjungtivitis virus dibagi menjadi dua kategori, tergantung pada jenis patogen:

  • Terisolasi Ini disebabkan oleh virus tertentu, seperti herpes zoster atau coxsackie;
  • Mata. Ini dipicu oleh infeksi, seperti influenza, cacar air, campak, dll.

Pasien dengan diagnosis seperti itu segera dirawat di rumah sakit untuk meminimalkan risiko kontak dengan orang sehat. Awalnya, gejala yang tidak menyenangkan muncul di satu mata, lalu bergerak ke mata kedua. Dari saat infeksi hingga identifikasi tanda-tanda, diperlukan tiga hingga dua belas hari.

Konjungtivitis virus biasanya ditularkan oleh tetesan udara ketika kontak dengan pembawa infeksi.

Mekanisme penularan konjungtivitis menular

Penyakit ini berkembang dengan latar belakang kerja yang berlebihan atau hipotermia dari alat visual. Kelompok risiko termasuk orang yang tidak mengikuti aturan kebersihan atau sering berenang di kolam renang. Bentuk akut anomali dapat menyerang seluruh keluarga sekaligus, dan bahkan kelompok besar (misalnya, kelompok di taman kanak-kanak). Patogen adalah bakteri Staphylococcus dan Streptococcus.

Bagaimana purulen terlihat ditransmisikan?

Suatu bentuk luas yang berkembang ketika menembus ke dalam infeksi piogenik rongga konjungtiva. Gejala utama penyakit: meningkatnya robekan organ penglihatan, kemerahan pada bola mata, gatal dan terbakar.

Adalah mungkin untuk menularkan penyakit pada kontak sekecil apa pun dengan orang yang sakit, jabat tangan yang cukup kuat agar infeksi berpindah ke Anda.

Bagaimana penyakit adenovirus ditularkan?

Anomali ditularkan oleh tetesan udara. Tanda-tanda pertama muncul dalam bentuk akut, sebelum proses inflamasi mencapai organ penglihatan, saluran udara bagian atas terpengaruh, suhu tubuh naik, intoleransi cahaya terang muncul, kemerahan dan pembengkakan kelopak mata diamati.

Bagaimana konjungtivitis menular pada anak-anak?

Anak-anak paling sering mengambil penyakit flu, ketika tubuh lemah dan tidak bisa melawan. Ada juga risiko tinggi infeksi dari kontak dengan bayi yang terinfeksi. Dalam proses permainan, mereka berada dalam kontak dekat, sehingga konjungtivitis bakteri dengan mudah "melompat" ke anak-anak yang sehat.

Aman untuk anak di sekitarnya dengan penyakit alergi atau kontak, karena tidak menular dan tidak menular dalam keadaan apa pun. Konjungtivitis klamidia dapat terinfeksi melalui barang-barang rumah tangga biasa atau produk-produk kebersihan, bayi sering mengambilnya di pemandian umum atau kolam renang. Mereka dapat mengambil virus dengan menyentuh binatang atau melalui mainan kotor.

Apa yang dikatakan Dr. Komarovsky tentang konjungtivitis pada bayi? Tonton video di bawah ini.

Suhu penyakit pada anak-anak

Jika patologi berkembang pada anak di bawah tujuh tahun, maka itu sering disertai dengan peningkatan suhu tubuh, yang dikaitkan dengan reaksi khusus dari kekebalan terhadap remah. Jadi, gejala semacam itu adalah respons tubuh yang memadai terhadap "tamu tak diundang".

Suhu kembali normal setelah penyakit dihentikan. Jika anomali terjadi pada latar belakang proses inflamasi (rinitis, sakit tenggorokan), maka peningkatan kolom termometer tidak disebabkan oleh abses pada selaput lendir, tetapi oleh penyakit ini. Dalam situasi ini, pemulihan akan menurunkan suhu.

Jika bayi pilek setiap kali disertai dengan konjungtivitis, ini adalah ciri khas tubuhnya. Dalam hal ini, pertama-tama, perlu untuk memilih terapi untuk menghilangkan infeksi virus pernapasan akut, dan mencuci mata setiap hari, mereka tidak memerlukan perawatan medis.

Rhinitis pada anak-anak

Jika bayi mengalami konjungtivitis dan rinitis pada saat yang sama, itu berarti infeksi telah mereda pada mata melalui saluran hidung. Bagaimanapun, mereka terhubung langsung satu sama lain oleh saluran hidung. Karena alasan inilah maka jika seseorang menangis, hidungnya meler.

Tingkat penularan, komplikasi

Ada kesalahpahaman bahwa patogen membutuhkan waktu untuk beralih dari orang yang sakit ke yang sehat. Ini tidak benar! Mereka hanya perlu satu detik untuk menginfeksi Anda. Anomali juga berkembang dengan cepat, dalam beberapa kasus, tanda-tanda utama muncul satu jam setelah kontak dengan orang yang terinfeksi.

Jika Anda mengabaikan penyakit tersebut, berharap dalam waktu satu minggu penyakit itu akan lewat dengan sendirinya, proses destruktif akan dimulai pada alat visual yang tidak dapat diperbaiki. Jaringan terpengaruh, kelainan mata diaktivasi, ketajaman visual berkurang, risiko kebutaan meningkat.

Pengobatan dengan metode tradisional

Dalam beberapa situasi, resep nenek bertindak efektif dan membantu menghambat perkembangan penyakit. Perawatan yang paling populer adalah penggunaan kompres teh hitam. Mereka menghilangkan iritasi, yang paling penting, jangan berlebihan dengan kekuatan pengelasan.

Metode lain yang populer adalah lotion yang terbuat dari ramuan penyembuhan (chamomile, mawar liar, bunga jagung, dll). Tanaman bunga kering menuangkan air mendidih, bersikeras selama lima belas menit, saring dan oleskan pada kelopak mata yang meradang. Kompres menenangkan dan menghilangkan bengkak.

Cara yang terbukti untuk mengatasi penyakit ini adalah kentang mentah. Anda perlu menggosok, menambahkan testis, dan mencampur massa secara menyeluruh. Oleskan pada mata yang terkena dari tiga hingga lima kali di siang hari. Alat yang sangat baik adalah air madu, siapkan larutan manis alami dan cair dalam konsentrasi 1: 1. Rendam penyeka kapas di dalamnya dan gunakan sebagai kompres.

Namun, sebelum kemerahan yang kuat, obat tradisional tidak berdaya. Dalam hal ini, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.

Bagaimana tidak terkena konjungtivitis?

Tingkat infeksi tergantung pada beberapa faktor:

  • Kesejahteraan umum seseorang. Semakin kuat sistem kekebalannya, semakin tinggi pertahanan tubuh dan, karenanya, semakin rendah kemungkinan tertular penyakit;
  • Jenis patologi;
  • Metode infeksi. Biasanya, tanda-tanda pertama muncul satu jam setelah infeksi. Disarankan untuk mengunjungi klinik pada hari yang sama, karena setelah sehari kondisinya dapat memburuk.

Pencegahan

Sudah lama diketahui bahwa penyakit apa pun lebih mudah dicegah. Untuk meminimalkan risiko kerusakan pada peralatan visual, perlu untuk mengikuti langkah-langkah pencegahan sederhana. Untuk setiap anggota keluarga, dapatkan barang-barang kebersihan pribadi, jangan pernah mengambil kosmetik orang lain dan meminjamkannya sendiri. Setiap kali Anda datang dari jalan, cuci tangan Anda dengan sabun antibakteri.

Memperkuat sistem kekebalan tubuh, menyeimbangkan makanan, makan lebih banyak sayuran dan buah segar, meninggalkan kebiasaan buruk, sering berjalan di udara segar. Jaga kebersihan kamar, lakukan pembersihan basah secara berkala dan beri ventilasi pada kamar.

Berikan perhatian khusus pada pencegahan konjungtivitis pada anak-anak:

  • Melarang dia duduk berjam-jam di dekat komputer atau TV;
  • Pastikan bahwa area kerja tempat anak melakukan tugas atau membaca dengan baik;
  • Ajari anak Anda untuk tidak menggosok matanya dengan tangan yang tidak dicuci;
  • Pantau kemungkinan reaksi alergi.

Aturan sederhana tidak hanya akan menyelamatkan Anda dan anak-anak dari konjungtivitis, tetapi juga melindungi Anda dari banyak anomali lainnya.

Dari video Anda akan belajar tentang pencegahan dan pengobatan penyakit mata

Kesimpulan

Peradangan pada organ penglihatan sering terjadi pada orang dewasa dan anak-anak. Ada banyak alasan mengapa hal ini terjadi, tetapi ophthalmology modern mampu mengatasi momok dengan cepat dan efisien. Konjungtivitis dapat disembuhkan pada usia berapa pun dan tanpa komplikasi untuk kesehatan, hal utama adalah tidak menunda kunjungan ke dokter jika Anda mendeteksi gejala pertama penyakit.

Konjungtivitis setelah berapa hari tidak menular

Konjungtivitis - menular atau tidak, dan bagaimana konjungtivitis menular? Pertanyaan seperti itu menjadi perhatian besar bagi banyak orang dewasa. Ya, penyakit ini ditularkan oleh tetesan di udara dan membawa ketidaknyamanan yang luar biasa kepada pasien. Dalam bentuk bakteri, cara termudah adalah terinfeksi, selain itu, perawatannya memakan waktu sangat lama, dan selama periode ini orang tersebut adalah pembawa infeksi. Berapa hari setelah infeksi tidak dapat kontak dengan pasien?

Kapan Anda bisa terinfeksi?

Ada beberapa bentuk konjungtivitis. Penampilan mereka dikaitkan dengan aksi berbagai patogen. Paling sering, peradangan mata terjadi karena aksi infeksi, bakteri atau alergen.

Di antara bakteri yang paling umum adalah gonokokus, stafilokokus, dan streptokokus. Bentuk virus disebabkan oleh virus, misalnya, virus herpes atau adenovirus.

Metode infeksi, tergantung pada bentuk:

  1. Bentuk virus dan bakteri sangat menular, tidak seperti bentuk alergi, ditularkan oleh tetesan udara.
  2. Bentuk alergi terjadi ketika ada alergen, seperti serbuk sari atau bulu hewan. Berbeda dengan dua bentuk infeksi sebelumnya dari pasien dengan konjungtivitis alergi hanya mungkin dengan keluarnya cairan dari mata, jika mereka mengenai selaput lendir mata orang yang sehat.

Anak kecil yang pergi ke taman kanak-kanak sangat rentan terhadap konjungtivitis virus. Mereka dapat dengan mudah mengambil sesuatu yang kotor di tangan mereka, lalu menggosok mata mereka.

Meskipun demikian, anak-anak jauh lebih mudah untuk mentolerir penyakit daripada orang dewasa. Konjungtivitis dapat terjadi bahkan tanpa pengobatan.

Pertimbangkan berapa hari seseorang dapat menginfeksi orang lain.

  • Konjungtivitis adenoviral yang paling umum, yang muncul ketika infeksi adenoviral. Yang utama dianggap sebagai jalur infeksi yang berhubungan dengan udara dan kontak. Setelah virus memasuki tubuh, gejala pertama dapat muncul setelah 3 hari, dan kadang-kadang 10 hari. Dalam beberapa kasus, periode ini dapat memakan waktu hingga dua minggu. Bahkan sebelum gejala pertama muncul, seseorang sudah dapat menginfeksi orang lain. Bentuk adenoviral dapat dianggap salah satu yang paling menular. Tidak ada kemungkinan sakit, setelah kontak dengan pasien.
  • Pada dasarnya, sejak awal penyakit dan sampai pemulihan itu sendiri, seseorang dapat menginfeksi orang lain. Dengan konjungtivitis bakteri, pengobatan rata-rata berlangsung hingga 7 hari, dalam kasus yang parah bisa memakan waktu hingga tiga minggu. Orang yang benar-benar sehat hanya dapat dipertimbangkan setelah dua minggu, dengan tingkat kerusakan mata rata-rata.
  • Dengan penyakit staphylococcus terjadi dalam bentuk yang parah, oleh karena itu, orang dewasa dapat pulih hanya sebulan setelah infeksi.

Kemungkinan tertular alergi konjungtivitis, tidak. Paling sering, setelah dua minggu setelah eliminasi alergen, pemulihan tercapai.

Untuk melindungi diri dari penyakit, Anda perlu tahu tidak hanya berapa hari seseorang menular, tetapi juga bagaimana konjungtivitis ditularkan.

Bagaimana Anda bisa terinfeksi?

Pertimbangkan setiap jenis penyakit secara terpisah.

Apakah konjungtivitis menular? Konjungtivitis infeksi atau virus menyebar melalui tetesan udara, dan Anda dapat terinfeksi oleh bersin, batuk, melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan orang yang sakit, melalui tangan yang kotor, benda dan produk kebersihan pribadi. Karena anak-anaklah yang paling tidak berjaga-jaga, mereka cenderung sakit dengan formulir ini.

Ada wabah konjungtivitis epidemi. Paling sering ini terjadi di daerah konsentrasi besar orang, di mana ada orang sakit.

Saat berhadapan dengan pasien perlu berhati-hati. Anda perlu tahu bahwa, pertama-tama, penyakit ini ditularkan melalui infeksi selaput lendir mata, dan kemudian oleh tetesan di udara. Anda tidak bisa menggosok mata dengan tangan kotor, karena dengan cara ini infeksi adalah cara termudah.

Selain tindakan virus, bakteri dan patogen, kerusakan mukosa mata dapat disebabkan oleh alergen seperti serbuk sari, bahan kimia, serta pilek dan hipotermia. Jika Anda tidak memperhatikan gejala konjungtivitis untuk waktu yang lama, maka Anda bisa mendapatkan bentuk kronis.

Konjungtivitis kronis terjadi ketika virus mempengaruhi tidak hanya mata, tetapi juga nasofaring atau bahkan saluran pencernaan (saluran pencernaan).

Formulir ini terjadi dalam kasus berikut:

  1. pelanggaran kebersihan;
  2. astigmatisme;
  3. hiperopia;
  4. lensa yang tidak cocok;
  5. gangguan metabolisme atau gizi buruk;
  6. konjungtivitis akut.

Untuk menghilangkan konjungtivitis, Anda perlu tahu apa yang bisa memicu terjadinya konjungtivitis.

Patogen

Pertimbangkan jenis-jenis patogen:

  • Salah satu yang paling menular dapat dianggap konjungtivitis adenoviral. Penampilannya memicu adenovirus, yang ditransmisikan oleh tetesan udara. Seringkali ada wabah infeksi adenovirus. Selain itu, adenovirus mempengaruhi tidak hanya mata, tetapi juga selaput lendir hidung dan tenggorokan, sehingga terjadinya konjungtivitis didahului oleh pilek atau flu. Risiko terkena bentuk virus sangat tinggi dengan kekebalan yang lemah. Jika infeksi tidak sepenuhnya sembuh, maka wabah penyakit dapat kambuh dalam waktu singkat.
  • Bentuk bakteri juga tidak kalah menular dari yang virus. Gonococci, staphylococci, pneumococci atau streptococci dapat bertindak sebagai patogen. Mereka memasuki tubuh melalui tangan yang kotor, terutama jika mereka menggosok mata. Meningkatkan risiko bentuk konjungtivitis bakteri akut, hipotermia, kekebalan lemah, penyakit menular yang sebelumnya ditransfer dan cedera mata.
  • Pada bayi baru lahir dapat mendiagnosis konjungtivitis nosokomial, yang disebabkan oleh gonokokus. Infeksi terjadi selama persalinan jika ibu menderita gonore. Spesies ini sangat langka.
  • Dengan metabolisme yang tidak tepat, hipotermia berkepanjangan, aksi alergen atau mikroorganisme patogen, serta penyakit kronis pada tenggorokan dan hidung lendir, konjungtivitis kronis terjadi.
  • Konjungtivitis alergi adalah yang paling aman, dalam hal infeksi. Ini berkembang hanya setelah kontak langsung dengan alergen. Akibatnya, peradangan mukosa terjadi, dan gejala yang menyertai seperti kemerahan, fotofobia, kemerahan, gatal, dan bengkak muncul. Debu, serbuk sari, bahan kimia rumah tangga, kosmetik, lensa kontak dapat bertindak sebagai alergen. Bentuk ini paling sering terjadi di hadapan dermatitis alergi.

Konjungtivitis adalah penyakit menular, jadi Anda harus mengambil semua tindakan pencegahan. Dalam kasus yang parah, pengobatan berlangsung dari seminggu hingga 20 hari.

Hanya setelah 3-7 hari, seseorang setelah infeksi dapat mengetahui bahwa ia adalah pembawa virus. Penyakit dapat dihindari dengan mematuhi aturan kebersihan pribadi dan menghentikan kontak dengan pasien.

Konjungtivitis adalah salah satu penyakit paling umum di dunia dewasa. Untuk memahami apakah itu menular, Anda perlu tahu bentuknya. Kemungkinan infeksi tergantung pada faktor mana yang memicu munculnya konjungtivitis.

Menurut statistik, delapan puluh persen kasus konjungtivitis pada orang dewasa dipicu oleh adenovirus.

Konjungtivitis adalah peradangan pada konjungtiva atau selaput lendir mata.

Konjungtiva adalah film transparan yang menutupi bagian belakang kelopak mata dan bagian depan mata. Ini menghasilkan beberapa komponen penting dari sekresi lakrimal dan melindungi mata dari kuman dan partikel asing.

Faktor-faktor yang memicu terjadinya penyakit ini mungkin berbeda. Tergantung pada ini, jenis konjungtivitis berikut dibedakan:

  • Virus;
  • Bidat;
  • Bakteri;
  • Toksik;
  • Chlamydia;
  • Akut;
  • Kronis

Para ahli telah menunjukkan bahwa konjungtivitis kronis dan alergi tidak menular. Tetapi konjungtivitis, dipicu oleh bakteri atau virus, dapat ditularkan dari orang ke orang. Ini adalah dua bentuk penyakit yang paling berbahaya.

Mari kita lihat lebih dekat empat jenis peradangan konjungtiva ini:

  1. Konjungtivitis alergi. Ini berkembang karena kontak tubuh dengan alergen apa pun, tetapi sepenuhnya tidak menular. Konjungtivitis alergi disertai oleh peradangan selaput lendir mata, kemerahan dan pembengkakan, nyeri, gatal dan sakit. Ketika konjungtiva meradang, ia menjadi sangat rentan, sehingga infeksi sekunder dapat ditambahkan ke peradangan.
  2. Konjungtivitis kronis. Bentuk ini ditandai dengan perjalanan yang lambat dan biasanya memengaruhi kedua mata sekaligus. Konjungtivitis kronis memicu iritasi seperti asap, debu, reagen kimia, serta kekurangan vitamin dalam tubuh, masalah metabolisme, penyakit kronis pada saluran hidung dan lakrimal. Ini disertai dengan rasa gatal, reaksi negatif terhadap cahaya, peningkatan kelelahan mata dan sensasi tidak menyenangkan lainnya.
  3. Konjungtivitis bakteri. Ini diprovokasi oleh bakteri piogenik, yang menghasilkan sekresi tebal warna abu-abu atau kuning. Tanda utama konjungtivitis bakteri adalah kulit kering di sekitar mata. Bentuk ini juga disertai rasa sakit, sobek berat, kemerahan, dan adanya benda asing di mata.
  4. Konjungtivitis virus. Dalam kebanyakan kasus, ini dipicu oleh adenovirus dan dikaitkan dengan infeksi saluran pernapasan bagian atas. Ini sering terjadi selama pilek dan ditandai dengan iritasi dan kemerahan, gatal, keluarnya cairan (tetapi tidak bernanah), munculnya folikel. Konjungtivitis virus ditularkan oleh tetesan udara dan merupakan epidemi.

Ada sejumlah alasan umum mengapa peradangan konjungtiva dapat terjadi. Ini termasuk:

  • Bakteri, klamidia, infeksi virus, dan jamur yang masuk ke mata. Anda dapat terinfeksi melalui tangan yang kotor, produk kosmetik yang kedaluwarsa, saat berenang di badan air yang tercemar.

Infeksinya juga bisa melalui darah, sementara orang tersebut menderita ARVI, cacar atau campak.

  • Reaksi alergi terhadap segala jenis iritasi, seperti serbuk sari bunga.
  • Stimulus yang tahan lama, seperti asap dan debu.
  • Radiasi ultraviolet.
  • Sensitivitas tinggi terhadap obat-obatan tertentu.
  • Mengabaikan aturan perawatan dan penggunaan lensa kontak.
  • Kerja berlebihan organ penglihatan atau hipotermia mereka.
  • Patologi penglihatan (miopia, hiperopia, astigmatisme).
  • Kekurangan vitamin dan gangguan metabolisme.
  • Penyakit kronis.
  • Sindrom Mata Kering

Karakteristik jenis alergi Gejala konjungtivitis

Gejala umum yang umum pada semua bentuk konjungtivitis:

  1. Pembengkakan kelopak mata;
  2. Kemerahan;
  3. Terbakar dan gatal;
  4. Aliran air mata yang banyak;
  5. Sensasi benda asing;
  6. Keluarnya lendir atau nanah.

Ketika konjungtivitis karena lendir atau lendir di pagi hari kadang-kadang bisa menempel bersama kelopak mata.

Terkadang seseorang mengeluhkan berkurangnya penglihatan, kelemahan, sakit kepala. Kelenjar getah bening dapat meningkat. Fitur aliran berbagai bentuk konjungtivitis:

  • Konjungtivitis bakteri disertai dengan pelepasan nanah.
  • Konjungtivitis pneumokokus berlanjut dengan gejala seperti pembentukan lapisan putih, kemerahan konjungtiva, dan infiltrat pada kornea.
  • Konjungtivitis epidemi akut ditandai oleh pembentukan perdarahan besar dan kecil pada permukaan konjungtiva, lendir berlebihan dan nanah.
  • Konjungtivitis virus disertai dengan pelepasan lendir, pembentukan folikel pada konjungtiva.
  • Konjungtivitis adenoviral ditandai oleh munculnya edema dan folikel. Kornea mungkin terpengaruh. Kadang-kadang film tipis terbentuk pada konjungtiva.
  • Konjungtivitis alergi disertai dengan pembengkakan konjungtiva, gatal dan terbakar, aliran air mata yang banyak.

Untuk mendiagnosis konjungtivitis, dokter mencari gejala yang sesuai dengan penyakit ini, atau untuk penentuan penyebab yang lebih tepat, ia mengambil swab atau tanaman dari konjungtiva untuk pemeriksaan laboratorium. Biasanya, untuk membuat diagnosis, ada cukup pemeriksaan mata pasien pada lampu celah. Prosedur yang tidak kalah penting adalah mengumpulkan informasi atau riwayat (gejala, urutannya, dll.).

Jika ada manifestasi bersamaan pada bagian organ lain, donor darah, pemeriksaan rontgen, rontgen paru-paru, dan sebagainya dapat ditentukan.

Tidak mungkin meresepkan obat untuk diri sendiri, karena beberapa di antaranya hanya bertujuan menghilangkan gejala konjungtivitis mata, dan tidak memerangi patogen.

Pengobatan tergantung pada sifat konjungtivitis:

  • Jika konjungtivitis disebabkan oleh bakteri, maka ia diobati dengan bantuan tetes dan salep dengan antibiotik.
  • Konjungtivitis virus diobati dengan salep dan tetes antivirus, yang mencakup interferon atau interferonogen, serta multivitamin yang meningkatkan kekebalan.
  • Pengobatan konjungtivitis alergi ditujukan untuk menghilangkan alergen, oleh karena itu diresepkan obat antihistamin atau kortikosteroid.

Pengobatan konjungtivitis dengan tetes Komplikasi

Konjungtivitis infeksiosa sangat berbahaya untuk komplikasinya. Jika penampilannya dipicu oleh infeksi menular seksual, seperti klamidia, konsekuensi yang mungkin terjadi adalah:

  • Meningitis adalah infeksi pada lapisan otak yang melindungi otak dan sumsum tulang belakang.
  • Sepsis adalah keracunan darah. Itu terjadi ketika bakteri memasuki aliran darah dan mulai menginfeksi jaringan tubuh.
  • Otitis media adalah infeksi telinga. Biasanya ditemukan pada anak-anak, tetapi sangat jarang. Terutama otitis media terjadi ketika konjungtivitis diprovokasi oleh bakteri influenza hemofilik.
  • Pneumonia adalah peradangan paru-paru. Ini disebabkan oleh klamidia, dan sangat mengancam jiwa.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, konjungtivitis, ditularkan oleh tetesan udara dan melalui produk kebersihan pribadi, adalah penyakit menular. Jika Anda mematuhi langkah-langkah pencegahan, Anda dapat menghindari infeksi. Untuk ini, Anda perlu:

  1. Cuci tangan Anda sesering mungkin;
  2. Gunakan hanya handuk dan produk kebersihan Anda sendiri;
  3. Gunakan tisu sekali pakai, bukan saputangan;
  4. Jangan menggosok mata dengan tangan kotor;
  5. Hindari kontak dengan pasien konjungtivitis;
  6. Lindungi mata Anda dari sinar matahari;
  7. Memperkuat kekebalan tubuh.

Konjungtivitis menular sangat mudah ditangkap. Karena itu, Anda harus mengikuti aturan kebersihan dan menghindari kontak dekat dengan pasien. Jika infeksi tidak dapat dihindari, maka Anda perlu berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin. Hanya seorang spesialis yang dapat meresepkan pengobatan yang benar yang ditujukan untuk memerangi patogen. Dalam hal ini, adalah mungkin untuk menyembuhkan konjungtivitis dalam waktu yang relatif singkat dan menghindari komplikasi serius.

Banyak pasien tertarik pada pertanyaan tentang bagaimana konjungtivitis ditularkan. Penyakit mata ini terjadi pada banyak orang yang terinfeksi dengan berbagai cara. Inti dari patologi adalah bahwa peradangan pada jaringan ikat mata terjadi. Ini menyebabkan gejala yang sangat tidak menyenangkan yang menyebabkan ketidaknyamanan pada orang tersebut.

Apakah konjungtivitis menular?

Orang yang dekat dengan yang terinfeksi, bertanya-tanya apakah konjungtivitis ditularkan, apakah penyakit ini menular. Jika demikian, apa cara untuk menularkan konjungtivitis?

Penyakit ini ada beberapa jenis:

  1. Viral.
  2. Alergi (iritan bukan organisme patogen, oleh karena itu tidak mungkin diperoleh dari pasien). Jika seseorang akan mengalami gejala konjungtivitis, maka perlu untuk menentukan apakah mereka disebabkan oleh mikroba atau alergen.
  3. Bakteri

Anda tidak dapat menderita konjungtivitis sakit, jika kronis atau alergi. Bentuk penyakit infeksi termasuk bentuk infeksi yang disebabkan oleh virus atau bakteri. Mereka mudah ditransfer dari pasien ke orang yang sehat, menggunakan metode kontak dan rumah tangga.

Bagaimana penyakit ini ditularkan?

Infeksi dapat terjadi dengan cara-cara berikut:

  1. Ditransmisikan oleh tetesan udara. Ini bukan penyakit yang menyebar, tetapi virus, bakteri, mikroba yang hidup di selaput lendir pasien yang sakit dan bersifat menular. Ini mungkin air liur, air mata yang mengalir dari mata, cairan dari hidung. Metode ini juga mencakup cara infeksi lainnya, seperti bersin dan batuk.
  2. Selama kontak langsung dengan pasien. Untuk ini, Anda perlu berkomunikasi secara dekat dengan orang tersebut.
  3. Melalui penggunaan barang-barang rumah tangga biasa. Dengan cara ini, virus dan bakteri dapat ditularkan. Sering terjadi melalui hidangan, handuk, kosmetik, selimut, sapu tangan. Banyak orang menjadi terinfeksi jika mereka berjabat tangan dengan seseorang yang menderita konjungtivitis.
  4. Pelanggaran kebersihan pribadi (jangan mencuci tangan setelah kontak dengan pasien, gosok mata, dll.).
  5. Kontak seksual melalui mana beberapa bentuk penyakit ditularkan. Ini biasanya terjadi ketika bakteri berbahaya hidup di selaput lendir organ. Begitu masuk ke tubuh manusia, bakteri menyebar lebih jauh, menembus selaput lendir mata.
  6. Ini juga bisa menjadi penularan dari ibu ke anak selama persalinan, ketika wanita dalam persalinan menderita gonore atau klamidia.

Bagaimana konjungtivitis ditularkan pada orang dewasa dan anak-anak? Anda dapat terinfeksi pada usia berapa pun, sehingga penyakit ini terjadi pada berbagai orang. Perbedaan antara metode infeksi praktis tidak ada. Bakteri sama-sama ditularkan melalui udara, kontak dan rute menetes, meskipun bayi bisa sakit saat melahirkan jika ibu menderita konjungtivitis selama kehamilan.

Bagaimana konjungtivitis ditularkan? Cara lain untuk menjelaskan bagaimana anak-anak dapat terinfeksi konjungtivitis meliputi:

  • infeksi ditularkan melalui mainan kotor;
  • dari bermain dengan binatang;
  • di fasilitas penitipan anak dan area bermain, misalnya, di taman kanak-kanak, sekolah, kotak pasir, di taman bermain;
  • jika Anda tidak mencuci tangan tepat waktu, bayi akan menjadi korban infeksi.

Mainan yang dibeli di toko atau di pasar harus dirawat dengan air mendidih, yang membantu untuk mendisinfeksi mereka. Ibu dan ayah harus membatasi kontak anak-anak dengan bayi yang sakit, serta orang dewasa.

Jika seseorang menderita konjungtivitis, jalur penularannya mungkin berbeda.

Infeksi masuk ke mata jika infeksi telah terjadi di bagian lain dari tubuh. Tangan manusia adalah tautan penghubung. Hasilnya adalah konjungtivitis ditransmisikan lebih lanjut ke selaput lendir organ penglihatan.

Sumber tambahan adalah: transportasi umum, pekerjaan, tempat-tempat ramai. Secara khusus, jika infeksi kuman terjadi secara seksual, maka bakteri tidak akan menembus langsung ke mata. Untuk melakukan ini, Anda perlu seseorang menyentuh alat kelamin, lupa mencuci tangan, dan kemudian menggosok organ penglihatan.

Penyakit menular

Untuk memahami apakah konjungtivitis menular atau tidak, dan bagaimana satu jenis penyakit berbeda dari yang lain, perlu diketahui karakteristik masing-masing bentuk. Gambaran karakteristik konjungtivitis infeksius meliputi:

  1. Robek.
  2. Sensasi terbakar.
  3. Gatal.
  4. Di mata Rezi.
  5. Takut pada cahaya.
  6. Sekresi lendir itu bisa menumpuk di sudut-sudut mata. Seringkali memiliki karakter yang bernanah.
  7. Kelopak mata dan bulu mata saling menempel setelah bangun tidur, terutama di pagi hari. Silia juga dapat ditutup dengan kerak, yang bisa kering dan kuat menahan mata.

Apakah konjungtivitis menular dari bentuk virus tidak terlalu diperlukan, karena ini dapat dimengerti. Virus, bakteri atau mikroba yang ditularkan dari orang sakit ke orang sehat ditemukan hampir di mana-mana. Ini bisa berupa:

Anda dapat mengambilnya di tempat-tempat umum di mana bakteri tersebut terasa enak. Biasanya konjungtivitis virus dapat terinfeksi oleh tetesan atau udara. Sudah cukup bagi pasien untuk bersin atau batuk, dan penyakit ini dapat menular ke orang lain, yang akan segera merasa terinfeksi.

Dalam kategori lain sumber infeksi termasuk pasien yang pembawa SARS, herpes, pilek. Gejala lain mungkin menyertai kondisi ini:

  • kelemahan di seluruh tubuh;
  • suhu;
  • mengantuk;
  • bersin;
  • batuk

Bagaimana Anda terinfeksi dengan bentuk bakteri dari penyakit ini? Pertama-tama, itu adalah penetrasi ke dalam tubuh manusia stafilokokus, klamidia, pneumokokus, tongkat Koch, streptokokus, gonokokus, dan lainnya. Mereka ditransmisikan dengan semua cara yang tersedia:

Bakteri cukup tahan terhadap faktor-faktor yang merugikan, dan sulit untuk menghancurkannya. Akibatnya, bentuk bakteri konjungtivitis sering menjadi kronis. Untuk membedakan jenis penyakit ini dari orang lain dapat dengan alasan seperti:

  • kuning, keluar kusam dari mata;
  • mata kering yang parah;
  • lesi kulit kelopak mata;
  • ada perasaan kehadiran pasir atau benda asing di mata.

Bagaimana tidak terkena konjungtivitis?

Berapa lama infeksi setelah infeksi menyebabkan perkembangan konjungtivitis, manifestasi gejalanya? Tingkat penularan bakteri atau kuman tidak butuh waktu lama. Kecepatan infeksi dan seberapa cepat seseorang sakit tergantung pada banyak faktor:

  1. Pertama, pada kondisi kesehatan. Semakin kuat imunitas dan ambang pertahanan kekebalan tubuh, semakin kecil kemungkinan bakteri memasuki tubuh.
  2. Kedua, pada bentuk penyakitnya.
  3. Ketiga, dalam perjalanan infeksi. Agar gejala pertama muncul, satu, maksimal dua jam sudah cukup. Dan jika Anda tidak segera merespons, maka hari berikutnya konsekuensinya akan menjadi tidak dapat diubah. Jika pengobatan membutuhkan waktu lebih lama, maka bentuk kronis akan berkembang.

Di antara gejala pertama penyakit ini adalah manifestasi berikut:

  • kerusakan jaringan mata;
  • komplikasi mata;
  • kehilangan penglihatan, terkadang menyebabkan kebutaan total.

Di antara langkah-langkah pencegahan yang bertujuan agar tidak terinfeksi, Anda harus menentukan yang berikut. Dilarang bagi orang dewasa dan anak-anak untuk menyentuh mata mereka dengan tangan yang kotor. Dan secara umum, lebih baik tidak melakukan ini bahkan dengan tangan yang bersih untuk meminimalkan risiko penyakit pada organ penglihatan. Tangan harus terus-menerus dibilas dengan sabun.

Jika benda asing memasuki mata, ada baiknya segera dikeluarkan.

Untuk melakukan ini, gunakan kapas, tetapi hanya handuk bersih, kertas, serbet. Maka Anda perlu mencuci mata.

Untuk melakukan penggantian sprei, handuk - untuk wajah, tangan, mandi secara teratur. Hal-hal yang perlu diproses hanya dengan penambahan deterjen, dan mencuci dilakukan dalam air panas.

Mengenakan lensa dekoratif, berwarna dan berkualitas rendah dilarang agar tidak menyebabkan perkembangan penyakit. Jika lensa mengganggu atau menyebabkan perasaan tidak nyaman, Anda harus menggantinya atau menolak memakainya untuk waktu tertentu. Dilarang memakai aksesoris orang lain, jangan menggunakan wadah mereka sendiri untuk lensa. Jika Anda memiliki masalah, Anda harus menghubungi dokter spesialis mata, yang akan meresepkan pengobatan dan merekomendasikan mengganti lensa ke kacamata.

Jangan gunakan obat tetes mata dan salep tanpa rekomendasi dokter. Sebelum menggunakan obat-obatan seperti itu, Anda harus mencuci tangan secara menyeluruh agar tidak membawa kuman yang dapat menyebar melalui barang-barang rumah tangga dan tidak menyebabkan perkembangan penyakit mata.

Jangan menggunakan produk higienis orang lain yang dapat menyentuh mata. Ini mungkin kosmetik, handuk, kacamata.

Orang yang terinfeksi - orang dewasa atau pasien - perlu segera ditunjukkan ke dokter sehingga ia dapat membentuk konjungtivitis. Jika didiagnosis bentuk infeksi, perlu mengisolasi pasien sampai sembuh.

Artikel terkait

Konjungtivitis adalah penyakit etiologi yang sebagian besar infeksi, ditandai oleh peradangan selaput lendir organ penglihatan (konjungtiva). Anak-anak yang lebih muda paling rentan terhadap konjungtivitis. Dokter menjelaskan hal ini dengan penyebaran infeksi yang cepat pada kelompok anak-anak, kekebalan tubuh yang buruk dan kurangnya kebersihan.

Ketika seseorang menjadi sakit konjungtivitis, itu menjadi relevan dengan infeksi pasien dan kebutuhan untuk mengisolasi dia dari anggota keluarga lainnya. Untuk menjawab secara akurat apakah konjungtivitis menular, dan apakah itu dapat ditularkan dari orang yang sakit ke orang yang sehat, perlu untuk mengetahui sifat penyakit dan penyebab patologi.

Apakah konjungtivitis menular?

Jenis penyakit

Para ahli mengidentifikasi tiga bentuk utama konjungtivitis, tergantung pada sumber proses inflamasi: virus, bakteri, dan alergi. Tidak hanya metode pengobatan tergantung pada diagnosis yang benar, tetapi juga keselamatan orang lain, karena bentuk-bentuk infeksi dari penyakit ini menular untuk orang lain dan dengan cepat menyebar dalam kelompok.

Konjungtivitis bakteri

Sekitar 30% kasus konjungtivitis bersifat bakteri dan disebabkan oleh mikroorganisme patogen yang memasuki mukosa mata. Patogen yang paling sering pada organ penglihatan adalah:

  • Staphylococcus (pada bayi dan bayi hingga satu tahun - Staphylococcus aureus);
  • streptococcus;
  • mikoplasma;
  • klamidia;
  • Trichomonas.

Konjungtivitis disebabkan oleh stafilokokus

Bakteri konjungtivitis tidak menyebar begitu cepat dalam tim, tetapi masih menular, jadi ketika mengidentifikasi kasus-kasus penyakit, perlu untuk mendisinfeksi ruang di mana pasien berada untuk waktu yang lama (kelas sekolah, kantor, kelompok di TK) mengisolasi orang yang terinfeksi.

Anda dapat membedakan infeksi bakteri dari infeksi virus dengan gejala khasnya. Perbedaan utama adalah pembentukan nanah kuning tebal (dengan gonore, kemungkinan keluarnya cairan berwarna hijau). Di pagi hari, di kelopak mata pasien, kerak padat terbentuk, mewakili isi nanah kering. Sangat mudah untuk menghapusnya dengan kapas yang dibasahi dengan air matang atau teh kental.

Di antara gejala lain dari kerusakan bakteri pada mata, tanda-tanda umum dapat dibedakan:

  • gatal dan terbakar di mata;
  • kenaikan suhu (tidak ditemukan dalam semua kasus);
  • kelemahan dan malaise umum;
  • lakrimasi.

Suhu pada konjungtivitis bakteri dapat naik hingga 38 derajat, tetapi sekitar setengah dari kasus penyakit ini terjadi pada latar belakang suhu tubuh yang normal atau sedikit meningkat (untuk nilai subfebrile).

Pengobatan konjungtiva bakteri

Konjungtivitis virus

Pada sebagian besar kasus, penyakit ini bersifat virus dan disebabkan oleh berbagai kelompok virus: adenovirus, enterovirus, virus herpes, dll. Masa inkubasi adalah dari 3 hingga 12 hari. Selama periode ini, orang tersebut sudah menular untuk beristirahat, tetapi tanda-tanda penyakit belum terwujud. Dengan masa inkubasi yang lama, dokter mengasosiasikan tingginya tingkat penyebaran konjungtivitis virus dalam tim.

Pada anak-anak, periode inkubasi sedikit lebih pendek dan berlangsung dari 1 hingga 7-10 hari. Waktu munculnya tanda-tanda pertama penyakit tergantung pada keadaan sistem kekebalan: semakin kuat sistem kekebalan, semakin lama tubuh dapat melawan infeksi tanpa bantuan obat-obatan.

Gejala dari bentuk virus penyakit ini berbeda dari tipe bakteri, sehingga diagnosis biasanya tidak menyebabkan kesulitan. Tanda-tanda konjungtivitis virus meliputi:

  • keluarnya bening dari mata;
  • rasa sakit di cahaya terang;
  • perasaan berat dan perasaan "pasir" di mata;
  • kemerahan pada sklera mata dan membran protein;
  • membakar dan menusuk mata;
  • mengaburkan kornea.

Pengobatan konjungtiva virus

Itu penting! Pengeluaran purulen dalam bentuk infeksi virus pada pasien tidak terbentuk. Setiap debit mengandung cairan serosa tanpa tanda-tanda nanah. Dalam hal keluarnya purulen, perlu untuk mendiagnosis infeksi sekunder oleh bakteri, karena antibiotik mungkin diperlukan.

Konjungtivitis alergi

Jenis alergi terjadi pada pasien ketika berinteraksi dengan alergen. Reaksi serupa dapat terjadi pada kosmetik, solusi untuk lensa, beberapa obat. Sarana untuk mencuci, kosmetik untuk perawatan kulit juga dapat menyebabkan iritasi konjungtiva dan perkembangan proses inflamasi. Manifestasi alergi yang kurang umum pada organ penglihatan terjadi ketika menggunakan produk tertentu atau kontak dengan debu rumah tangga, serbuk sari bunga dan rambut hewan (alergen sistemik).

Pengobatan konjungtivitis obat

Gejala utama konjungtivitis alergi adalah kemerahan, gatal dan robek. Dalam beberapa kasus, rinitis dapat bergabung dengan gejala-gejala ini: hidung tersumbat, bersin dan kesulitan bernapas.

Pengobatan bentuk penyakit ini melibatkan mengambil antihistamin dan obat lokal dalam bentuk salep dan tetes untuk menghilangkan gejala iritasi.

Itu penting! Jika ada anggota keluarga yang didiagnosis menderita konjungtivitis alergi, penting untuk mengidentifikasi alergen dan menghilangkannya - jika tidak penyakit ini akan menjadi kronis dengan kekambuhan yang sering.

Pengobatan konjungtivitis pegas

Apakah konjungtivitis menular?

Konjungtivitis menular dianggap sebagai salah satu penyakit yang paling menular. Infeksi cepat menyebar dalam kelompok besar melalui benda-benda umum, serta melalui kontak fisik yang dekat. Metode infeksi lain adalah melalui udara, tetapi hanya relevan untuk bentuk infeksi virus.

Jika penyakit ini disebabkan oleh alergen, pasien tidak berbahaya bagi orang lain, tetapi ada pengecualian. Dengan lama konjungtivitis alergi, penurunan imunitas umum dan lokal diamati, yang merupakan faktor yang tidak menguntungkan yang meningkatkan kemungkinan mikroorganisme patogen menembus membran mukosa mata dan perkembangan infeksi.

Perhatikan! Jika infeksi sekunder telah berkembang dengan latar belakang jenis alergi penyakit, orang tersebut menjadi infeksius bagi orang-orang di sekitarnya, dan ia membutuhkan pengobatan dengan obat-obatan antibakteri atau antivirus (tergantung pada jenis patogennya).

Perbedaan antara mata yang sehat dan konjungtivitis

Sangat sulit untuk membedakan sendiri penyakit virus dari yang alergi, oleh karena itu, dokter spesialis mata yang berkualitas harus melakukan diagnosa patologi.

Bagaimana penyakit ini ditularkan dalam berbagai kelompok

Untuk melindungi diri dari infeksi, penting untuk mengetahui seberapa cepat penyakit ini menyebar dalam berbagai kelompok, dan dengan cara apa Anda dapat terinfeksi jika seseorang telah menjadi sakit konjungtivitis.

Di TK

Di taman kanak-kanak, penyakit ini menyebar dengan sangat cepat, terlepas dari jenis patogen apa yang menyebabkan perkembangan penyakit (kita hanya berbicara tentang bentuk konjungtivitis infeksius). Jika satu anak jatuh sakit dalam kelompok, dapat diharapkan bahwa dalam 10-14 hari ke depan akan ada sekitar 5-6 kasus lagi.

Para ahli mengidentifikasi beberapa faktor yang berkontribusi terhadap penyebaran cepat penyakit menular pada anak di bawah 7 tahun:

  • sistem kekebalan tubuh yang tidak sempurna;
  • kurangnya kebersihan pribadi;
  • kerumunan besar orang di daerah kecil.

Pencegahan perkembangan neoplasma konjungtiva

Saat ini, situasi di taman kanak-kanak sedemikian rupa sehingga sebagian besar kelompok penuh sesak dengan murid, sementara area tempat tidak dapat disebut cukup untuk mematuhi langkah-langkah pencegahan secara penuh. Menurut instruksi dalam kasus deteksi konjungtivitis infeksi, anak harus diisolasi di kotak medis khusus sampai orang tuanya membawanya pergi. Dalam praktiknya, aturan ini praktis tidak berfungsi, dan anak yang sakit tetap berada dalam kelompok sampai malam, menghubungi anak-anak yang sehat.

Cara utama infeksi di taman kanak-kanak - rumah tangga (melalui mainan umum). Jika seorang anak mengambil mainan yang telah dimainkan murid yang terinfeksi, dan tidak mencuci tangannya setelah menyentuhnya, kemungkinan infeksi pada organ penglihatan akan menjadi sekitar 65%.

Itu penting! Ketika konjungtivitis terdeteksi, kelompok-kelompok di lembaga prasekolah tidak tertutup untuk karantina, tetapi ini tidak berarti bahwa tidak mungkin untuk mendisinfeksi permukaan. Tidak hanya lantai dan furnitur anak-anak, tetapi juga mainan, tempat tidur dan barang-barang lainnya yang secara teoritis digunakan oleh anak yang sakit harus diproses.

Di sekolah

Diagnosis banding konjungtivitis

Tingkat penyebaran konjungtivitis di sekolah sedikit lebih rendah, karena anak-anak punya waktu untuk mengembangkan kekebalan terhadap sebagian besar penyakit menular. Aturan kebersihan pada usia ini diperhatikan dengan lebih hati-hati, tetapi jangan lupa tentang tindakan pencegahan, misalnya:

  • jangan memakai kacamata orang lain;
  • jangan menggunakan saputangan milik orang lain (meskipun bersih);
  • jangan merangkak ke wajah dengan tangan kotor (dan terutama ke mata);
  • dalam hal deteksi tanda-tanda penyakit di salah satu teman sekelas, beri tahu orang tua atau guru kelas (untuk siswa sekolah menengah).

Itu penting! Kemungkinan tertular konjungtivitis di sekolah lebih rendah daripada di taman kanak-kanak, tetapi masih ada, jadi penting untuk menghindari kontak dengan pasien dan mengamati langkah-langkah kebersihan dan pencegahan.

Di tim kerja

Dimungkinkan untuk terinfeksi konjungtivitis (probabilitasnya sekitar 22%). Faktor utama dalam hal ini adalah keadaan sistem kekebalan tubuh manusia. Jika tubuh melemah, ia tidak akan mampu melawan bakteri dan virus, yang akan menyebabkan infeksi. Jika fungsi perlindungan bekerja dengan baik, infeksi lebih mungkin dihindari.

Kiat! Pada periode epidemi virus, dimungkinkan untuk mengambil persiapan interferon (Anaferon, Ergoferon) untuk tujuan pencegahan. Mereka menghancurkan virus dan merangsang pembentukan respons imun setelah kontak dengan agen virus. Untuk melindungi dari konjungtivitis bakteri, Anda harus mengikuti aturan kebersihan dan tidak kontak dengan orang yang sakit. Langkah-langkah ini biasanya cukup, karena konjungtivitis bakteri tidak ditularkan oleh tetesan udara.

Di rumah

Yang sangat relevan adalah masalah infeksi dengan konjungtivitis di rumah, karena sebagian besar pasien dirawat secara rawat jalan. Rawat inap diperlukan dalam kasus luar biasa, misalnya, dengan pengembangan komplikasi parah atau reaksi alergi parah terhadap obat untuk perawatan. Dimungkinkan untuk menghindari infeksi dari anggota keluarga, tetapi untuk ini perlu untuk secara ketat mengamati rekomendasi berikut:

  • setiap hari ganti sprei pasien;
  • pakaian dalam dan linen tempat tidur (terutama sarung bantal), cuci saputangan dan handuk pasien pada suhu setidaknya 90 °, diikuti dengan menyetrika pada kedua sisi;
  • selama periode perawatan untuk menyediakan pasien dengan handuk dan piring terpisah;
  • pembersihan basah setiap hari dengan disinfektan;
  • setiap hari merawat permukaan furnitur dengan larutan antiseptik (dapat dibeli di apotek atau toko anak-anak);
  • udara ruangan beberapa kali sehari.

Langkah-langkah untuk pencegahan konjungtivitis akut

Itu penting! Jika dimungkinkan untuk mengalokasikan ruang terpisah kepada pasien pada saat perawatan, lebih baik untuk tidak mengabaikan hal ini, terutama dalam bentuk virus penyakit, karena jenis infeksi ini ditularkan oleh tetesan udara.

Di jalan

Risiko konjungtivitis minimal diamati di jalan. Kemungkinan terkena infeksi dari pengamat minimal, karena setiap kontak antara orang yang terinfeksi dan orang lain dikecualikan.

Statistik infeksi dengan konjungtivitis dalam kelompok (sebagai persentase dari jumlah total staf)

Lebih Lanjut Tentang Visi

Mengapa mata kiri dan kepala kiri bisa sakit?

Nyeri pada mata kiri dan sisi kiri kepala dapat menjadi penyakit independen atau bertindak sebagai reaksi kausal dari penyakit lain yang sama-sama berbahaya....

Apakah lensa mata berbahaya?

Lensa kontak untuk mata adalah perangkat optik modern yang memungkinkan Anda untuk memperbaiki cacat visual dan tidak mempengaruhi penampilan pasien. Lensa kontak lebih disukai oleh mereka yang karena alasan tertentu tidak bisa atau tidak ingin memakai kacamata....

Nevus (tahi lalat) di mata


Pembentukan tahi lalat di mata jarang terjadi, tetapi ini mungkin terjadi. Mereka dibentuk oleh kelompok melanin dan dibuat pada area anatomi apa pun, termasuk di mata. Pendidikan memiliki sifat yang sama persis seperti di bahu atau lengan....

Tetes Mata Danzil

Organ penglihatan dilindungi dari infeksi mata oleh penghalang anatomi kelopak mata, dan refleks kedip melembabkan bola mata dengan cairan air mata, yang meliputi lisozim, laktoferin, B-lisin, dan zat lainnya....